Intervensi KPK: DPR Diminta Tahan Diri

Kalangan DPR diminta menahan diri dan tidak melakukan intervensi apa pun terhadap kinerja KPK.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 April 2017  |  17:24 WIB
Intervensi KPK: DPR Diminta Tahan Diri
Tiga penyidik KPK Novel Baswedan (ketiga kanan), Ambarita Damanik (keempat kanan), M Irwan Santoso (kelima kanan) saat dikonfrontasi dengan mantan anggota Komisi II DPR 2009-2014 Fraksi Partai Hanura Miryam S Haryani (kiri bawah) dalam sidang kasus tindak pidana korupsi pengadaan pekerjaan KTP elektronik (E-KTP) dengan terdakwa Sugiharto (kanan) dan Irman (kiri atas) di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Kamis (30/3). - Antara/Sigid Kurniawan

Kabar24.com, JAKARTA - Kalangan DPR diminta menahan diri dan tidak melakukan intervensi apa pun terhadap kinerja KPK.

Masyarakat Peduli Pemberantasan Korupsi meminta DPR-RI menahan diri dan tidak mencampuri kewenangan penegakan hukum di Komisi Pemberantasan Korupsi. Hal itu disampaikan terkait usulan pengajuan hak angket oleh Komisi III DPR-RI.

"Kami berpendapat bahwa inisiatif hak angket yang digulirkan oleh beberapa anggota DPR dalam kaitannya dengan penyidikan terhadap Miryam S Hariani bisa mengarah pada konflik kepentingan dan intervensi proses hukum di KPK (obstruction of justice), karena itu kami menyerukan agar DPR bisa menahan diri untuk tidak mencampuri kewenangan penegakan hukum KPK," kata perwakilan Masyarakat Peduli Pemberantasan Korupsi Natalia Subagyo di gedung KPK Jakarta, Jumat (21/4/2017).

Natalia menyampaikan pernyataan bersama tokoh antikorupsi lain yaitu Betti Alisjahbana, Lelyana Santosa, dan Zainal Arifin Muchtar.

Selain keempat orang itu, masih ada 11 orang antara lain Erri Ryana Hardjapamekas, Dadang Trisasongko, HS Dillon, dan Todung Mulya Lubis yang bertemu dengan pimpinan KPK yaitu Agus Rahardjo dan Laode M Syarif untuk menyampaikan aspirasinya.

"Dalam diskusi panjang, ada kecurigaan hak angket ini abal-abal karena tidak jelas alasan sesungguhnya hak angket ini. Beberapa orang mengatakan ini terkait dengan Miryam dan laporan keuangan KPK, tapi dua-duanya kelihatan tidak pas karena mengenai laporan keuangan KPK itu beberapa tahun lalu sudah diproses BPK dan sudah selesai," kata Zainal Arifin Muchtar.

Usulan hak angket ini tercetus saat KPK melakukan Rapat Dengar Pendapat dengan Komisi III pada Rabu (19/4) dini hari karena KPK menolak untuk membuka rekaman pemeriksaan mantan anggota Komisi II dari Fraksi Partai Hanura Miryam S Haryani di luar persidangan terkait kasus KTP Elektronik.

Pada sidang dugaan korupsi KTP-E pada 30 Maret 2017, penyidik KPK yang menangani kasus tersebut yaitu Novel Baswedan mengatakan bahwa Miryam ditekan oleh sejumlah anggota Komisi III untuk tidak mengakui fakta menerima dan membagikan uang dalam penganggaran KTP-E.

Nama-nama anggota Komisi III itu menurut Novel adalah Ketua Komisi III dari Fraksi Golkar Bambang Soesatyo, Wakil Ketua Komisi III dari Fraksi Gerindra Desmond Junaidi Mahesa, anggota Komisi III dari Fraksi Partai Hanura Sarifuddin Suding, anggota Komisi III dari Fraksi PDI-Perjuangan Masinton Pasaribu dan satu orang lagi yang Novel lupa namanya.

"Begitu juga dengan dokumen pemeriksaan BAP, kami anggap dokumen pemeriksaan pro-justicia maka hanya bisa dibuka di persidangan. Kami tidak tahu alasan di balik DPR memaksa membuka itu. Jangan-jangan ini bukan untuk memperjelas proses penegakan hukum tapi memperkeruh proses penegakan hukum. Jangan sampai KPK mau membuka ini. Ini akan jadi modus berulang yaitu ancaman-ancaman yang bisa dibuat-buat," tambah Zainal.

Zainal juga menilai bahwa usulan pengajuan hak angket tersebut berlebihan.

"Penggunakan hak angket itu agak berlebih. Hak penyelidikan kaitannya dengan kebijakan pemerintah jadi agak berbahaya menjalankan UU sebagai bentuk kewenangan pengawasan DPR karena tidak tertutup kemungkinan hakim bisa dipanggil oleh DPR. Hak angket penyelidikan yang ujungnya rekomendasi jadi kami agak bingung dalam penegakan hukum lalu ujungnya ada rekomendasi ke KPK, jangan-jangan DPR terlalu memperluas proses angket itu sendiri," ungkap Zainal.

Selain itu, Zainal juga meminta ada penuntasan pengusutan pelaku yang melakukan penyiraman terhadap penyidik KPK Novel Baswedan.

"Semua berawal dari keprihatinan. Kami berkumpul dan berdiskusi mendalam dan harus dipikirkan penanganan perkara yang jauh lebih kuat karena teror ini untuk semua lapisan. Harus ada upaya yang kuat untuk penanganan kasus Novel ini. Tak hanya berhenti di KPK tapi juga di Presiden. Kami minta peran yang lebih dari Presiden," kata Zainal.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
KPK

Sumber : Antara

Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top