DPR Segera Rapat Konsultasi dengan Presiden Jokowi

Parlemen berencana menggelar rapat konsultasi dengan Presiden Joko Widodo guna menyampaikan dan menjelaskan nota keberatan terkait dengan pencegahan yang menerpa Ketua DPR Setya Novanto.
Arys Aditya | 18 April 2017 14:58 WIB
Ketua DPR Setya Novanto menerima kunjungan pengurus GP Anshor di Komplek Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (11/4). - Antara/M Agung Rajasa

Kabar24.com, JAKARTA — Parlemen berencana menggelar rapat konsultasi dengan Presiden Joko Widodo guna menyampaikan dan menjelaskan nota keberatan terkait dengan pencegahan yang menerpa Ketua DPR Setya Novanto.

Usai menghadiri Peringatan Konferensi Asia Afrika di Istana Negara, Selasa (18/4/2017), Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah mengemukakan pihaknya masih mengatur agenda tersebut bersama Menteri Sekretaris Negara, Pratikno.

“Kita sedang mengatur rapat konsultasi dengan presiden, dan dalam rapat konsultasi itu akan disampaikan dan dijelaskan [tentang nota keberatan]. Nanti malam dimatangkan dengan Mensesneg. Secepatnya, mudah-mudahan [rapat konsultasi] setelah pilkada ini, situasinya juga sudah tenang,” ujar Fahri.

Adapun, nota keberatan tersebut rencananya berisi mengenai protes Parlemen karena ketuanya dicekal atas permintan Komisi Pemberantasan Korupsi karena diduga tersangkut dalam kasus megakorupsi proyek pengadaan kartu tanda penduduk berbasis elektronik (KTP-El).

Fahri mengatakan rapat konsultasi diperlukan agar persoalan mengenai nota keberatan DPR tidak lagi mengambang. Namun demikian, hingga kini DPR sendiri belum mengirimkan nota tersebut kepada Istana Kepresidenan.

Tag : jokowi, setya novanto
Editor : Stefanus Arief Setiaji

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top