Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Japan Airlines Saring Penumpang dari Tujuh Negara Berpenduduk Mayoritas Muslim

Japan Airlines Co (JAL) pada hari Senin (30/1/2017) mengatakan telah memulai penyaringan penumpang dari tujuh negara berpenduduk mayoritas Muslim yang terdampak oleh aturan larangan bepergian dari Presiden Trump sebelum berangkat ke Amerika.
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 30 Januari 2017  |  16:07 WIB
Japan Airlines. - Istimewa
Japan Airlines. - Istimewa

Bisnis.com, TOKYO -  Japan Airlines Co (JAL) pada hari Senin (30/1/2017) mengatakan telah memulai penyaringan penumpang dari tujuh negara berpenduduk mayoritas Muslim yang terdampak oleh aturan larangan bepergian dari Presiden Trump sebelum berangkat ke Amerika.

Juru bicara dari maskapai terbesar kedua di Jepang itu menyampaikan akan menghubungi otoritas kepabean dan Perlindungan Perbatasan Amerika apabila warga negara yang dimaksudkan memasuki bandara sebelum keberangkatan untuk memastikan apakah mereka diperbolehkan melanjutkan perjalanan ke Amerika.

Sebelumnya, Departemen Keamanan Nasional Amerika menyampaikan warga pemegang Kartu Hijau, yang membuat pemiliknya mendapat izin tinggal permanen secara sah di negara tersebut, tetap masuk dalam perintah eksekutif Presiden Trump yang untuk sementara mencegah warga dari tujuh negara berpenduduk mayoritas muslim memasuki Amerika Serikat.

"Aturan ini akan membatasi pemegang Kartu Hijau," tutur Gillian Christensen selaku juru bicara Departemen Keamanan Nasional dalam surat elektronik.

Seorang pejabat Gedung Putih memberikan klarifikasinya mengenai situasi tersebut, dengan mengatakan pemegang Kartu Hijau yang sudah meninggalkan Amerika Serikat dan ingin kembali diimbau untuk mengunjungi Kedutaan Besar atau Konjen Amerika Serikat untuk menjalani proses pemeriksaan tambahan.

"Anda akan diizinkan untuk masuk kembali ke Amerika Serikat menunggu pemeriksaan ulang rutin," kata pejabat tersebut menjelaskan.

Perintah eksekutif presiden yang baru dilantik pada 20 Januari itu mengatur larangan masuk bagi tujuh negara mayoritas muslim yakni Suriah, Iran, Irak, Yaman, Sudan, Somalia, dan Libya selama 90 hari ke depan serta penundaan penerimaan pengungsi selama 120 hari.

Para pendatang yang sesuai dengan kriteria tersebut dan dalam perjalanan menuju AS pada Jumat sore saat Trump menandatangani dokumen tersebut, ditahan dan dihentikan setibanya di bandara Amerika Serikat.

Begitu pula pengunjung yang telah memiliki visa resmi dan tiket pesawat menuju AS juga dicegah untuk terbang, beberapa bahkan terjebak di luar negeri saat transit perjalanan, segera setelah maskapai penerbangan dan bandara asing memahami dan mematuhi kebijakan imigrasi terbaru AS.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

japan airlines

Sumber : ANTARA/REUTERS

Editor : Martin Sihombing
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top