Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

POTENSI DAERAH: Potensi Komoditas Kelapa di Inhil Riau Masih Besar

Pemerintah Kabupaten Indragiri Hilir Riau menyatakan potensi bisnis dan usaha pengembangan produk turunan dari komoditas kelapa di daerah itu masih besar.
Arif Gunawan
Arif Gunawan - Bisnis.com 27 Oktober 2016  |  12:29 WIB
Minyak kelapa - Homeremediesforlife
Minyak kelapa - Homeremediesforlife

Bisnis.com, PEKANBARU - Pemerintah Kabupaten Indragiri Hilir Riau menyatakan potensi bisnis dan usaha pengembangan produk turunan dari komoditas kelapa di daerah itu masih besar.

Sekretaris Daerah Kabupaten Indragiri Hilir Said Syarifuddin mengatakan daerahnya sebagai wilayah utama produksi buah kelapa di Tanah Air, sektor hulu dan hilirnya masih bisa digarap.

"Di Inhil itu luas perkebunan kelapa mencapai 430.000 hektare atau yang paling luas di Indonesia, sektor hulu dan hilirnya masih bisa digarap," katanya Kamis (27/10/2016).

Sektor hulunya kata Said yaitu saat ini sebagian besar perkebunan kelapa itu seharusnya sudah masuk pada tahap penanaman kembali atau replanting.

Tetapi karena sebagian besar lahan kebun kelapa dimiliki oleh masyarakat, kendala modal menyebabkan proses replanting mengalami keterlambatan.

Akibatnya produksi kelapa daerah itu terus mengalami perlambatan dan kualitas kelapanya juga kurang maksimal.

"Lalu untuk sektor hilirnya, kapasitas terpasang dari industri pengolahan setempat, belum seluruhnya mampu menampung produksi kelapa, akhirnya harga kelapa di pasar lokal kian tertekan," katanya.

Dengan kondisi ini, masyarakat dan petani kelapa lokal banyak yang memilih untuk mengirim kelapanya ke Malaysia, karena tawaran harga jual yang lebih menarik.

Karena itu bila ada pengusaha yang berminat untuk menanamkan modal pada sektor hilir pengolahan kelapa ini, peluangnya masih sangat besar.

Adapun menurut data Pemkab Inhil, saat ini ada empat perusahaan besar yang beroperasi pada sektor hilir kelapa, yaitu PT Pulau Sambut, PT Riau Sakti United Plantation, PT Kokonako, dan PT Inhil Sarimas Kelapa.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kelapa
Editor : Bunga Citra Arum Nursyifani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top