Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Prioritaskan Pemanfaatan Teknologi Pesawat Tanpa Awak untuk Pertahanan Negara

Kementerian Pertahanan menggelar rapim terkait pengelolaan ketahanan negara
Dika Irawan
Dika Irawan - Bisnis.com 13 Januari 2016  |  08:05 WIB
Drone. Pesawat tanpa awak.  - dronewars.net
Drone. Pesawat tanpa awak. - dronewars.net

Kabar24.com, JAKARTA -- Kementerian Pertahanan menggelar rapat pimpinan tahun 2016 di Kantor Kemenhan, Jakarta, Selasa (12/1/2016) terkait pengelolaan pertahanan negara.

Rapim dipimpin Menhan Ryamizard Ryacudu didampingi Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo, Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal TNI Mulyono, Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Ade Supandi, dan Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal TNI Agus Supriatna.

Ryamizard mengatakan penjagaan wilayah perbatasan, terorisme, penguatan alat utama sistem persenjetaan merupakan prioritas yang akan dibahas pada rapim kali ini. Khusus untuk alutsista, pihaknya akan mengupayakan memodernisasi.

"Alutsista pasti membuat kekuatan, ada yang diperbaharui. Kemudian pemabgunan pelabuhan dan landasan pesawat tempur itu juga harus dijaga," katanya.  

Ryamizard mengungkapkan kebijakan pertahanan 2016 akan berfokus pada antara lain pemanfaatan teknologi satelit dan sistem drone untuk mendukung kebijakan poros maritim dunia, melanjutkan pembangunan postur pertahanan militer yang diarahkan pada perwujudan kekuat pokok minum.

"Meningkatkan pengamanan dan pemberdayaam wilayah perbatasan, mewujudkan industri pertahanan yang kuat mandiri, dan berdaya saing. Selain itu pembinaan kesadaran dan kemampuan bela negara," katanya.

Adapun sasaran kebijakan pertahanan negara 2016 meliputi terwujudnya kebijakan guna mendukung program Nawacita, terselenggaranya pemerbedayaan dan pengamanan pertahanan di Kalimantan, Papua, NTT, dan Kepulauan Natuna, pengirimian misi perdamaian PBB, pengembangan jet tempur KF-X/IF-X, dan pembangunan kapal selam.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

menhan
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top