Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pencabulan Dominasi Kasus Kekerasan Terhadap Anak di Pekanbaru

Sepanjang atahun ini, Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak Kota Pekanbaru menerima 61 laporan kekerasan terhadap anak yang didominasi 28 laporan tentang aksi pencabulan.
Gemal Abdel Nasser P.
Gemal Abdel Nasser P. - Bisnis.com 30 Oktober 2015  |  17:32 WIB
Ilustrasi - readwave.com
Ilustrasi - readwave.com

Kabar24.com, PEKANBARU -- Aksi pencabulan kian mengancam ketenangan hidup anak-anak di Indonesia, salah satunya di Pekanbaru. 

Sepanjang atahun ini, Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak Kota Pekanbaru menerima 61 laporan kekerasan terhadap anak yang didominasi 28 laporan tentang aksi pencabulan.

Bidang Hukum P2TP2A Pekanbaru Asmanidar mengatakan penyebab pelaku melakukan tindakan seksual karena sering menonton adegan porno di internet.

"Modusnya selalu sama. Pelaku adalah orang yang dekat dengan korban. Pelaku selalu membujuk korban dengan mengiming-imingi, seperti memberi uang jajan," katanya, Jumat (30/10/2015).

Asmanidar mengatakan untuk melakukan pencegahah, orang tua harus mendekatkan diri kepada anak secara lebih intens. Sehingga, kegiatan anak mudah terpantau.

Kekerasan seksual berdampak membunuh mental anak, seperti menyebabkan trauma, stres dan depresi.

P2TP2A juga melakukan pendampingan psikologis untuk memulihkan kembali mental anak.

Untuk mengatasi hal ini, P2TP2A akan mengungsikan korban ke Rumah Perlindungan Trauma Center yang dibuat oleh Dinas Sosial Provinsi Riau.

Di banding tahun lalu, kasus pelecehan seksual terhadap anak meningkat dari tahun lalu yang hanya 11 kasus.

"Bukan berarti kasusnya meningkat. Itu hanya secara data saja. Tahun ini, kasus kekerasan anak banyak karena orang tua sudah tahu harus melapor ke P2TP2A. Kalau tahun lalu, orang tua enggan melapor," katanya.

Selain itu, kasus kekerasan lain, seperti trafficking, kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) dan penculikan juga terjadi di Pekanbaru.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kekerasan anak pencabulan anak
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top