Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PBB Kembali Desak Israel-Palestina Berunding

Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon pada Selasa (21/4) menyeru kepada Israel dan Palestina agar kembali ke perundingan dan memilih perdamaian daripada "kematian, kehancuran dan penderitaan, yang telah mewarnai konflik untuk waktu sangat lama".
Newswire
Newswire - Bisnis.com 22 April 2015  |  09:28 WIB
 Sekjen PBB Ban Ki-moon - Antara
Sekjen PBB Ban Ki-moon - Antara

Bisnis,com, NEW YORK—Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon pada Selasa (21/4) menyeru kepada Israel dan Palestina agar kembali ke perundingan dan memilih perdamaian daripada "kematian, kehancuran dan penderitaan, yang telah mewarnai konflik untuk waktu sangat lama".

"Masyarakat internasional harus berbuat lebih banyak lagi untuk mendorong kembali ke perundingan yang akan mengakhiri hampir setengah abad pendudukan dan memungkinkan dua negara --Israel dan Palestina-- bisa hidup berdampingan dalam keamanan dan kedamaian," kata Ban saat memberi penjelasan kepada Dewan Keamanan mengenai situasi di Timur Tengah.

"Kedua pihak menghadapi pilihan yang sulit. Namun, satu pilihan menempati posisi teratas: apakah memilih perdamaian atau kematian, kehancuran dan penderitaan yang telah mewarnai konflik untuk waktu terlalu lama," kata Ban.

"Dalam beberapa pekan ke depan, pemerintah baru Israel akan terbentuk. Saya sangat mendesak pemerintah mendatang Israel agar menegaskan kembali komitmen Israel bagi penyelesaian dua-negara dan melakukan tindakan yang dapat dipercaya untuk menciptakan lingkungan yang kondusif untuk kembali ke perundingan yang bermakna, termasuk pembekuan kegiatan permukiman," kata Ban.

Jalur Gaza dinodai oleh krisis keuangan yang menghancurkan sektor layanan masyarkat dan pegawai tak menerima gaji, demikian laporan Xinhua di Jakarta, Rabu pagi (22/4).

Dampak dari konflik dan kemiskinan parah itu pada rakyat Palestina di Jalur Gaza sangat menyedihkan.

"Saya mendesak masyarakat internasional agar mendukung pembayaran kemanusiaan kedua buat pegawai negeri Palestina di Jalur Gaza sebagai bagian utuh yang perlu dan pembaruan penting yang disepakati," kata Sekretaris Jenderal PBB tersebut.

Berbagai lembaga kemanusiaan berjuang untuk mengumpulkan US$720 juta yang diperlukan bagi pemukiman sementara 100.000 orang yang menjadi pengungsi di dalam negeri mereka. Tanpa dana mendesak, Program Pangan Dunia akan dipaksa membekukan bantuan pangannya buat 95.000 orang Palestina di Jalur Gaza paling lambat pada Juli, kata Ban.

Kerusuhan berlanjut di Tepi Barat Sungai Jordan, dan bentrokan antara pasukan keamanan Israel dan rakyat Palestina selain penghancuran bangunan milik orang Palestina.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

konflik palestina

Sumber : Antara

Editor : Bastanul Siregar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top