Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mobil Patroli Kotor, Kapolda Jabar Naik Pitam dan Tempeleng Anggotanya

Mobil Patroli Kotor, Kapolda Jabar Naik Pitam dan Tempeleng Anggotanya
Newswire
Newswire - Bisnis.com 14 April 2015  |  16:43 WIB
Kapolda Jawa Barat Inspektur Jenderal Mochamad Iriawan - Antara
Kapolda Jawa Barat Inspektur Jenderal Mochamad Iriawan - Antara

Kabar24.com, JAKARTA - Kepala Kepolisian Daerah Jawa Barat Inspektur Jenderal Mochamad Iriawan menempeleng dua anggota Satuan Sabhara di sela-sela apel siaga pasukan pengamanan Konferensi Asia Afrika, di Lapangan Gasibu Bandung, Selasa, 14 April 2015.

Insiden penempelengan tersebut bermula saat Iriawan yang didampingi polisi berpangkat perwira menengah dan awak media berkeliling mengecek seluruh kesiapan kendaraan patroli dan kendaraan taktis yang terparkir di Jalan Dipenogoro depan Gedung Sate.

Saat tiba di satu mobil patroli, Iriawan nampak gusar menemukan sampah botol plastik bekas minuman berserakan di dalam mobil tersebut. Iriawan langsung menegur anak buahnya yang dia anggap teledor merawat kendaraan polisi itu.

Usai menegur, Iriawan memasukan sampah-sampah tersebut ke dalam pakaian anggotanya melalui kerah baju. Dan, plak, Iriawan masih menempeleng dua anggota Sabhara itu . Tak berhenti di situ, Iriawan memberi hukuman push up kepada polisi tersebut.

Kejadian itu disaksikan oleh para petinggi Polda Jawa Barat dan wartawan. "Sudah berulang kali saya ingatkan agar selalu siaga dan bertanggung jawab," ujar Iriawan.

Di depan ribuan anggota polisi, Iriawan mengatakan bahwa kejadian seperti itu tidak boleh terulang. Ia mengatkan aset-aset milik kepolisan dibeli menggunakan uang rakyat hasil dari pembayaran pajak. Oleh sebab itu, menurut dia, aset tersebut harus dijaga sebaik-baiknya. "Udah dikasih sama rakyat, masak mengurus saja tidak bisa," ujar Iriawan.

Iriawan memimpin apel persiapan pasukan dan prasarana menjelang peringatan ke-60 Konferensi Asia Afrika di Bandung. Polda Jawa Barat menerjunkan sekitar 4.510 personel untuk mengamankan perhelatan itu. Sejumlah personel akan disebar di titik-titik yang akan dilalui oleh para kepala negara dan delegasi yang datang ke Bandung.

Iriawan juga mewanti-wanti kepada masyarakat untuk tidak melakukan aksi unjuk rasa selama Konferensi Asia Afrika berlangsung di Jakarta dan Bandung pada 19-24 April 2015. Sekitar 80 kepala negara dipastikan hadir dalam acara itu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Konferensi Asia Afrika

Sumber : Tempo.co

Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top