Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Konsumsi Biji Jarak, Belasan Siswa SMK Kimia Madiun Keracunan

Tak sadar jika yang dikonsumsi bukan kacang Arab sungguhan, para siswa mengonsumsi biji jarak goreng hingga akhirnya mereka harus dibawa ke rumah sakit akibat keracunan.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 15 Oktober 2014  |  17:07 WIB
Biji jarak - Antara
Biji jarak - Antara

Bisnis.com, MADIUN -- Entah apa motifnya, seorang siswa menawarkan biji jarak goreng yang disebutnya sebagai kacang Arab kepada sejumlah temannya sesama siswa SMK Kimia Madiun.

Tak sadar jika yang dikonsumsi bukan kacang Arab sungguhan, para siswa mengonsumsi biji jarak goreng hingga akhirnya mereka harus dibawa ke rumah sakit akibat keracunan.

Sebanyak 13 siswa kelas 10 jurusan Teknologi dan Pengelolaan Migas (TPM) Sekolah Menegah Kejuruan (SMK) Negeri 3 atau SMK Kimia Kota Madiun, Jawa Timur, Rabu (15/10/2014) dilaporkan mengalami keracunan setelah mengonsumsi biji jarak.

Akibat kejadian tersebut, belasan siswa harus menjalani perawatan medis di sejumlah rumah sakit yang ada di Kota Madiun.

Awalnya, ke-13 siswa tersebut dibawa ke Puskesmas Banjarejo, Kecamatan Taman. Dari jumlah tersebut, terdapat tujuh siswa yang dirujuk ke rumah sakit karena kondisinya yang parah.

Dari tujuh siswa yang dibawa ke rumah sakit, dua siswa di antaranya dirawat di Rumah Sakit Griya Husada dan lima siswa lainnya di RSUD dr Soedono.

Salah satu siswa keracunan, Ilham Restu, mengaku setelah memakan biji jarak tersebut ia merasa pusing, mual, dan muntah-muntah. Kondisi itu juga dirasakan oleh teman-temannya.

"Saya merasakan pusing hingga muntah-muntah setelah makan biji jarak. Beberapa teman juga demikian dan bahkan ada yang sempat pingsan," kata Ilham kepada wartawan.

Ilham menceritakan, biji jarak tersebut ia makan bersama teman-temannya saat jam istirahat pertama. Biji itu dibawa oleh temannya yang bernama Misriyanto. Namun Misriyanto tidak memberitahu temannya jika yang dibawa adalah biji jarak goreng.

Beberapa teman ada yang diberi tahu jika yang dibawanya adalah kacang Arab.

Setelah hampir semua teman satu kelas yang semuanya laki-laki itu memakan antara lima hingga enam biji, tiba-tiba belasan siswa merasakan mual dan kemudian muntah.

Guna mengantisipasi kondisi yang semakin parah, pihak sekolah akhirnya membawa siswa ke puskesmas dan rumah sakit. Hingga sore ini, para siswa yang dirawat di puskesmas dan Rumah Sakit Griya Husada sudah diperbolehkan pulang.

Sementara, Dokter Jaga Intalasi Rawat Darurat (IRD) RSUD dr Soedono, dr Nurita, membenarkan pihaknya menangani lima siswa SMK Negeri 3 Kota Madiun karena keracunan. Sejauh ini keadaannya telah membaik.

"Kondisinya sudah membaik. Meski demikian, kami menyarankan agar pasien menjalani rawat inap di rumah sakit. Hal itu untuk memantau jika keadaannya serius lagi," kata dr Nurita kepada wartawan.

Wakil Kepala SMK Negeri 3 Kota Madiun bidang Kirikulum, Suwito, mengatakan, keracunan yang terjadi di lembaganya, tidak ada kaitannya dengan kegiatan sekolah. Itu terjadi pada saat jam istirahat dan dilakukan siswa tanpa sepengetahuan guru.

"Ini tidak ada kaitannya dengan sekolah. Kalau misalkan kegiatan praktik, pasti didampingi para guru. Kejadian itu murni kecerobohan anak-anak, membawa biji jarak goreng dan diberikan teman-temannya yang mengaku sebagai kacang Arab," kata Suwito.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

keracunan jarak pagar

Sumber : Antara

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top