Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Setelah Sapu Filipina, Topan Haiyan Terjang Vietnam

Setelah menerjang Filipina, Topan Haiyan mendarat di Provinsi Quang Nihn di Vietnam Timur-laut, sekitar 120 kilometer di sebelah timur ibu kota Vietnam, Hanoi.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 11 November 2013  |  06:53 WIB
/accuweather
/accuweather

Bisnis.com, HANOI--Topan Haiyan mendarat di Provinsi Quang Nihn di Vietnam Timur-laut, sekitar 120 kilometer di sebelah timur ibu kota Vietnam, Hanoi, demikian laporan yang disiarkan oleh Badan Meteorologi China (CMA), Senin (11/11/2013).

Laporan yang disiarkan jejaring Pusat Layanan Cuaca Umum CMA itu menyatakan topan ke-30 selama 2013 yang diberi nama Haiyan, pada pukul 05.00 waktu Beijing (04.00 WIB), Senin, berada di 107,3 derajat Bujur Timur, 21,1 Lintang Utara.

Topan tersebut mendarat di daerah pantai Provinsi Quang Ninh di Vietnam Timur-laut, demikian laporan Xinhua yang dikutip Antara di Jakarta, Senin pagi.

Lokasi tersebut menunjukkan, sekitar 1 jam sebelum mendarat, Topan Haiyan telah melewati Lokasi Warisan Dunia di Vietnam, Ha Long Bay --yang berada di pantai Provinsi Quang Ninh. Dengan tekanan barometer inti 956 hektopaskal (hPa), inti Topan Haiyan memiliki kecepatan angin 38 meter per detik, kata CMA.

Pada Ahad, Komite Sentral Pengendalian Banjir dan Badai negara itu (CCFSC) melaporkan enam orang meninggal terkait topan tersebut di Vietnam tengah.

Semua korban dilaporkan meninggal di Provinsi Quang Nam, Quang Ngai dan Thua Thien Hue --yang terletak sekitar 650 kilometer dan 750 kilometer di sebelah selatan Hanoi di bagian tengah negeri itu.

Dana Anak PBB (UNICEF) mengatakan di Markas PBB, New York, Sabtu (9/11/2013), sebanyak 1,7 juta anak Filipina kemungkinan menjadi korban Topan Super Haiyan, sementara laporan resmi mengenai jumlah korban jiwa masih tetap 138.

Namun stasiun televisi lokal ABS-CBN News, dengan mengutip perkiraan Tecson John Lim, Administratur Kota Tacloban, melaporkan korban jiwa berjumlah 500.

Sementara itu, dengan mengutip seorang pejabat dari Palang Merah Filipina, media menyatakan topan tersebut, yang di daerah setempat dinamakan Yolanda dan paling kuat tahun ini, diduga telah menewaskan 1.200 orang di Filipina.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

topan tornado

Sumber : Antara/Xinhua-OANA

Editor :
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top