Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Izin Dicabut OJK Hingga Upaya Para Tersangka Wanaartha Lolos dari Pidana

Para tersangka Wanaartha Life pernah mengajukan praperadilan ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.
Lukman Nur Hakim
Lukman Nur Hakim - Bisnis.com 05 Desember 2022  |  17:03 WIB
Izin Dicabut OJK Hingga Upaya Para Tersangka Wanaartha Lolos dari Pidana
Karyawan menjawab telepon di Call Center Otoritas Jasa Keuangan (OJK) di Jakarta, Senin (30/12/2019). Bisnis - Abdullah Azzam
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA --Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menjatuhkan sanksi terakhir kepada PT Asuransi Jiwa Adisarana Wanaartha (WanaArtha Life).

Ogi Prastomiyono, Kepala Eksekutif Pengawas IKNB menuturkan OJK memutuskan mencabut izin Wanaartha Life. "Pencabutan [izin Wanaartha Life] dilakukan karena [perusahaan] tidak bisa memenuhi RBC bisnis yang ditetapkan OJK," kata Ogi Prastomiyono dalam pernyataannya, Senin (5/12/2022).

Sementara itu, kasus Wanaartha Life sejatinya masih ditangani oleh Bareskrim Polri hingga saat ini. Bareskrim telah menetapkan sejumlah tersangka, kendat tiga tersangka kasus Wanaartha Life pernah mengajukan permohonan praperadilan ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.

Ketiga tersangka yang menggugat Bareskrim tersebut adalah Rezanantha Pietruschka, Manfred Armin Pietruschka, dan Evelina Larasati Fadil. Permohonan praperadilan tiga tersangka diajukan pada Jumat (12/8/2022).

Dalam petitumnya, mereka meminta majelis hakim PN Jakarta Selatan menyatakan menerima dan mengabulkan permohonan praperadilan dari pemohon untuk seluruhnya.

Pertama, menyatakan penetapan tersangka berdasarkan Surat Ketetapan Tersangka Nomor, S.Tap 92, 93, 94 /VIII/RES.1.24/2022/Dittipideksus, tertanggal 1 Agustus 2022 atas nama ketiga tersangka tidak sah dan tidak berdasarkan atas hukum. 

"Oleh karenanya penetapan tersangka tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat," demikian bunyi petitum yang dikutip, Minggu (14/8/2022).

Kedua, menyatakan tidak sah segala keputusan atau penetapan yang dikeluarkan lebih lanjut oleh Bareskrim yang berkenaan dengan penetapan tersangka atas para pemohon.

Ketiga, memerintahkan dan mewajibkan kepada Bareskrim Polri untuk mencabut Surat Ketetapan tersebut. Keempat, memerintahkan termohon untuk menghentikan penyidikan terhadap para pemohon.  

Kelina, memerintahkan termohon memulihkan hak para pemohon dalam kemampuan, kedudukan dan harkat serta martabatnya termasuk namun tidak terbatas dengan merehabilitasi nama baik pemohon di 2 media cetak dan 2 stasiun tv berskala nasional.

Peran Tersangka

Sekadar informasi, Bareskrim Polri telah menetapkan Presiden Direktur Wanartha Life Yanes Yaneman Matulatua sebagai tersangka kasus penipuan.

Selai Yanes, penyidik juga menetapkan 6 orang tersangka lainnya. Keenam orang tersebut yakni Yosef Meni, Terry Khesuma, Rezanantha Pietruschka, Daniel Halim, Evelina Larasati Fadil dan Manfred Armin Pietruschka.

Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabagpenum) Kombes Nurul Azizah memaparkan peran dan jabatan dari ketujuh tersangka dalam kasus PT Asuransi Jiwa Adisarana Wanaartha.

“Pertama suadara Yanes Yaneman (YY) selaku Eks Direktur, berperan menandatangani laporan keuangan periode tahun 2014 - 2020 dan mengabaikan pelanggaran SOP sehingga terjadi tindak pidana,” ujar Nurul dalam konferensir pers di Gedung Humas, Rabu (3/8/2022).

Selain itu, untuk tersangka Daniel Halim (DH) merupakan mantan Direktur Keuangan yang berperan menandatangani laporan keuangan periode tahun 2014 - 2020 dan mengabaikan pelanggaran SOP sehingga terjadi tindak pidana.

Selanjutnya, tersangka Yosef Menin (YM) selaku Manager Produk Wal Invest yang berperan melakukan pengurangan data pemegang polis dalam audit keuangan tahunan. Lalu ada Manferd Armin (MA) mewakili PT. Facend Consolidated companies dan PKWT ahli investasi. 

Dirinya berperan untuk menyuruh melakukan pengurangan data pemegang polis dalam audit keuangan tahunan serta penggelapan dalam jabatan terhadap keuangan PT. dan atau premi nasabah.

Dalam melakukan aksinya MA menyuruh Terry Khesuma (TK) selaku Head Accounting untuk melakukan pengurangan data pemegang polis dalam audit keuangan tahunan kepada YM dan menyediakan data palsu kepada KAP.

Dua tersangka lainnya adalah Rezanantha Pietruschka (RF) selaku Head Divisi Marketing dan Eks Wadir Investasi. Diketahui dirinya ikut menikmati penggelapan dalam jabatan terhadap keuangan PT dan atau premi nasabah.

Terakhir, tersangka Evelina Larasati selaku Komisaris Utama dan Pemegang Saham mewakili PT Facend Consolidated Companies, dirinya berperang melakukan penggelapan dalam jabatan terhadap keuangan PT dan atau premi nasabah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

OJK asuransi jiwa adisarana wanaartha bareskrim
Editor : Edi Suwiknyo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top