Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

PM Malaysia Anwar Ibrahim Merangkap Menteri Keuangan, Ini Sebabnya!

PM Malaysia Anwar Ibrahim mengumumkan kabinet, dan menunjuk dirinya sendiri sebagai menteri keuangan. Mengapa?
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 03 Desember 2022  |  05:37 WIB
PM Malaysia Anwar Ibrahim Merangkap Menteri Keuangan, Ini Sebabnya!
Ketua koalisi Pakatan Harapan Anwar Ibrahim memberikan keterangan pers usai menghadap Raja Malaysia di Istana Negara, Kuala Lumpur, Selasa (22/11/2022). Yang di-Pertuan Agong Al-Sultan Abdullah menerima ketua-ketua gabungan partai Pakatan Harapan dan Perikatan Nasional yang menyerahkan nama calon Perdana Menteri Malaysia ke-10 di Istana Negara pada 22 November 2022. - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Perdana Menteri (PM) Malaysia Anwar Ibrahim mengumumkan kabinet, dan menunjuk dirinya sendiri sebagai menteri keuangan. Mengapa?

Dilansir Channel News Asia, Sabtu (3/12/2022), pakar politik Adib Zalkapli membeberkan alasan Anwar menduduki posisi menteri keuangan.

Menurut dia, jabatan menteri keuangan adalah posisi “kunci” dan rangkap jabatan itu mencerminkan pelajaran dari pemerintahan berumur pendek sebelumnya.

Selain itu, Anwar mengambil salah satu portofolio terpenting – keuangan, di atas tanggung jawab perdana menterinya.

Ini kemungkinan karena "urusan yang belum selesai" dari tugas sebelumnya, kata Adib.

Anwar menepati janjinya untuk menunjuk dua wakil perdana menteri – satu dari semenanjung dan satu lagi dari blok Borneo di Malaysia timur.

Sebelum mengumumkan kabinetnya, Anwar mengatakan bahwa Pakatan Harapan (PH) adalah kekuatan utama pemerintah persatuan sebagai koalisi terbesar, diikuti oleh Barisan Nasional (BN), dan Gabungan Parti Sarawak (GPS).

Dia mengindikasikan mereka akan menjadi pilar utama pemerintahan barunya.

Karena itu, dia menunjuk Ahmad Zahid Hamidi, Presiden Partai terbesar BN, Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO), serta Fadillah Yusof dari GPS sebagai wakilnya.

“Di satu sisi, Anwar tidak punya pilihan selain memberikan posisi penting kepada Presiden UMNO,” kata Adib yang menjabat Direktur Perusahaan Konsultan BowerGroupAsia.

“Dia mungkin belajar dari dua perdana menteri terakhir yang mengangkat pemimpin junior UMNO, yang tidak berada di pucuk pimpinan, ke posisi strategis. Dan tidak mudah bagi kedua perdana menteri ketika mereka menentang hirarki UMNO,” tambahnya.

Meskipun dukungan untuk UMNO yang dulunya dominan telah melemah dalam pemilihan baru-baru ini, partai tersebut tetap menjadi kekuatan dalam politik Malaysia dan populer di kalangan pemilih pedesaan.

Simbol Kemenangan UMNO

Adib mengatakan, bahwa dengan dua posisi wakil perdana menteri mencerminkan dinamika pemerintah persatuan. Peran tersebut lebih simbolis dan kurang kuat saat ini dibandingkan dengan pemerintahan sebelumnya.

Terlepas dari itu, dia mencatat bahwa Ahmad Zahid juga diberi portofolio menteri pembangunan pedesaan, karena itu adalah posisi strategis untuk memenangkan dukungan dari suara Melayu-muslim pedesaan yang penting, dan biasanya dipegang oleh partai yang berkuasa belakangan ini.

Dua pemerintahan sebelumnya dari mantan Perdana Menteri Muhyiddin Yassin dan Ismail Sabri Yaakob sama-sama memastikan peran tersebut dipegang oleh partai masing-masing, kata Adib, menyebut langkah Anwar "belum pernah terjadi sebelumnya dalam beberapa kali".

“Dengan diangkatnya Ahmad Zahid sebagai menteri pedesaan, menunjukkan bahwa PH mungkin sudah menyerah untuk memperjuangkan hati dan pikiran pemilih Melayu, atau menyadari fakta bahwa partai membutuhkan UMNO untuk berada di garis depan. perjuangan melawan PAS dan bersatu untuk memenangkan pemilih Melayu,” katanya.

Baik Parti Islam Se-Malaysia (PAS) dan Parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) sama-sama populer di kalangan pemilih Melayu. Mereka adalah bagian dari koalisi oposisi Perikatan Nasional (PN), yang memenangkan jumlah kursi terbesar kedua di parlemen dalam pemilihan umum baru-baru ini.

PM Malaysia Anwar Ibrahim membentuk kabinet beranggotakan 28 menteri yang akan dilantik pada Sabtu (3/12/2022). Kabinet juga memiliki dua wakil perdana menteri./Bernama

Terlepas dari kekhawatiran bahwa Anwar akan menyerah pada tuntutan UMNO untuk posisi kabinet selama negosiasi untuk pemerintah persatuannya, Adib mengatakan bahwa itu adalah "pencapaian besar" bagi perdana menteri untuk mendapatkan peran penting bagi mereka yang setia kepadanya.

Ini termasuk portofolio urusan dalam negeri, yang ditunjuk Anwar kepada loyalis lamanya Saifuddin Nasution Ismail.

Pertama, dia memilih dirinya sendiri sebagai menteri keuangan, yang merupakan portofolio yang sangat kuat yang bertanggung jawab atas anggaran dan perbendaharaan berikutnya. Kemudian, urusan dalam negeri juga dengan semua aparatur negara di bawah kendalinya,” kata Adib.

“(Peran-peran ini) selalu dipegang oleh orang-orang yang dekat dengan PM. Jadi merupakan pencapaian besar bagi Anwar untuk mempertahankan portofolio ini.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anwar ibrahim malaysia pm malaysia Pemilu Malaysia 2022
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top