Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Hakim Agung Gazalba Tersangka, KY Dukung KPK Usut Korupsi di Peradilan

KY angkat bicara pasca-pengumuman Hakim Agung Gazalba Saleh sebagai tersangka kasus korupsi penanganan perkara di MA.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 29 November 2022  |  17:22 WIB
Hakim Agung Gazalba Tersangka, KY Dukung KPK Usut Korupsi di Peradilan
Deputi Penindakan dan Eksekusi KPK Karyoto (kiri) dan Kepala Biro Humas KPK Yuyuk Andriati Iskak saat jumpa pers di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Senin (28/11/2022). - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Komisi Yudisial (KY) angkat bicara pasca-pengumuman Hakim Agung Gazalba Saleh sebagai tersangka kasus korupsi penanganan perkara di Mahkamah Agung (MA).

KY mengapresiasi langkah KPK mengusut dugaan korupsi di tubuh MA.

Juru Bicara KY Miko Ginting menyatakan lembaganya mendukung upaya KPK usut tuntas korupsi di sektor peradilan.

"KY terus mendukung KPK untuk mengusut tuntas persoalan korupsi di sektor peradilan (judicial corruption) ini sekaligus mengembalikan kepercayaan publik kepada integritas hakim," kata Miko dalam keterangannya, Selasa (29/11/2022).

Meski demikian, KY menyayangkan dugaan tindak pidana korupsi yang melibatkan aparatur pengadilan hingga hakim MA ini.

Lebih lanjut, Miko menyatakan, KY akan menjalankan kewenangannya dalam domain etik terhadap para hakim yang diduga terlibat. 

"Apakah bersamaan atau setelah proses penegakan hukum akan dikoordinasikan dengan KPK. Hal ini untuk menjaga agar proses penegakan hukum oleh KPK tidak terganggu oleh proses etik oleh KY, melainkan saling melengkapi satu dengan yang lain," katanya 

Pihaknya menyerahkan proses penegakan hukum terhadap Hakim Gazalba kepada KPK.

"Untuk tersangka Hakim GS, sampai tahap ini KY memperhatikan dan menyerahkan sepenuhnya kepada proses penegakan hukum di KPK," katanya.

Sebelumnya, KPK resmi mengumumkan Gazalba sebagai tersangka kasus suap penanganan perkara di MA.

KPK juga menetapkan dua tersangka baru lainnya yakni Hakim Yustisial Panitera Pengganti pada Kamar Pidana MA RI dan Asisten Hakim Agung Gazalba, Prasetio Nugroho (PN) serta Staf Hakim Agung Gazalba, Rendhy Novarisza.

"Dalam proses penyidikan perkara dengan tersangka SD (Sudrajad Dimyati) dkk, KPK kemudian menemukan kecukupan alat bukti mengenai adanya dugaan perbuatan pidana lain dan ditindaklanjuti ke tahap penyidikan dengan menetapkan dan mengumumkan Tersangka," kata Deputi Penindakan dan Eksekusi KPK Karyoto kepada wartawan dalam konferensi pers, Senin (28/11/2022).

Gazalba berperan untuk memutus peninjauan kembali terdakwa Budiman Gandi Suparman selaku Pengurus KSP Intidana. Gazalba diduga menerima sejumlah uang lantaran memutus perkara tersebut.

Dia belum ditahan lantaran tidak hadir pada agenda pemeriksaan hari ini. Sementara itu, dua tersangka lainnya, Rendhy dan Prasetio ditahan selama 20 hari kedepan.

Atas perbuatannya, Gazalba disangkakan melanggar Pasal 12 huruf c atau Pasal 12 huruf a atau b Jo Pasal 11 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal55 ayat (1) ke 1 KUHP.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK komisi yudisial hakim agung mahkamah agung
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top