Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gelombang Panas di Eropa Sebabkan Ribuan Hektare Lahan Terbakar dan Lebih dari 16 Ribu Orang Mengungsi

Gelombang panas di Eropa membuat ribuan hetare lahan terbakar dan lebih dari 16 ribu orang mengungsi
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 18 Juli 2022  |  07:28 WIB
Gelombang Panas di Eropa Sebabkan Ribuan Hektare Lahan Terbakar dan Lebih dari 16 Ribu Orang Mengungsi
Ilustrasi - Petugas Manggala Agni Daops Banyuasin berusaha memadamkan Kebakaran Lahan di Desa Sukarame, Pemulutan Barat, Ogan Ilir (OI), Sumatera Selatan, Selasa (28/6/2022). ANTARA FOTO - Nova Wahyudi
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Petugas pemadam kebakaran terus berjuang untuk mengendalikan kebakaran hutan yang melanda Eropa barat daya ketika gelombang panas tidak menunjukkan tanda-tanda mereda, sedangkan Inggris diperkirakan mencatat rekor panas tertinggi pada minggu Ini.

Kobaran api yang menjalar di Prancis, Yunani, Portugal dan Spanyol telah menghancurkan ribuan hektare lahan.  Ribuan penduduk dan wisatawan terpaksa mengungsi dan menewaskan beberapa personel darurat sejak pekan lalu.

Kali ini adalah gelombang panas kedua yang melanda bagian barat daya Eropa dalam beberapa minggu. Ilmuwan menyebut perubahan iklim sebagai penyebabnya dan memprediksi episode cuaca ekstrem yang lebih sering dan intens seperti gelombang panas dan kekeringan.

Situasi memburuk di wilayah Gironde barat daya Prancis, petugas pemadam kebakaran berjuang untuk mengendalikan kebakaran hutan yang telah melahap hampir 11.000 hektare sejak pekan lalu seperti dikutip ChannelNewsAsia.com, Senin (18/7/2022).

Kebakaran hutan tersebut telah memaksa lebih dari 16.000 orang penduduk dan wisatawan mengungsi. Sebanyak tujuh tempat penampungan darurat telah didirikan untuk para pengungsi.

Kementerian Dalam Negeri Prancis mengumumkan akan mengirim tambahan tiga pesawat pemadam kebakaran, 200 petugas pemadam kebakaran dan lebih banyak truk.

Badan Meteorologi dan Geofisika Prancis memperkirakan suhu hingga 40 derajat Celcius di beberapa bagian selatan Prancis pada Minggu (17/7/2022), dengan rekor panas baru diperkirakan pada Senin (18/7/2022) setelah sebelumnya sempat mencapai 47 derajat Celsius.

"Di beberapa daerah barat daya, akan terjadi cuaca sangat panas," kata ahli meteorologi Francois Gourand.

Di Inggris, kantor cuaca mengeluarkan peringatan "merah" pertama untuk panas ekstrem dan memperingatkan ada "risiko terhadap kehidupan".

Kantor meteorologi setempat mengatakan suhu di Inggris selatan bisa melebihi 40 derajat Celcius pada Senin (18/7/2022) atau Selasa (19/7/2022) untuk pertama kalinya. Hal itu akan membuat beberapa sekolah akan tetap tutup minggu ini.

Sementara itu, penyelenggara pawai selama empat hari di Belanda membatalkan acara yang akan dimulai Selasa (19/7/2022) karena panas yang ekstrem.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gelombang panas eropa kebakaran hutan cuaca ekstrem
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top