Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hikmahanto Juwana Sebut Pesan Jokowi untuk Rusia dan Ukraina Sudah Tepat

Pesan damai yang disampaikan Presiden Jokowi kepada Zelensky dan Putin sudah tepat. Namun, pemerintah harus menghindari miskomunikasi.
Surya Dua Artha Simanjuntak
Surya Dua Artha Simanjuntak - Bisnis.com 04 Juli 2022  |  13:33 WIB
Hikmahanto Juwana Sebut Pesan Jokowi untuk Rusia dan Ukraina Sudah Tepat
Presiden Joko Widodo (kiri) berjabat tangan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin (kanan) usai menyampaikan pernyataan bersama di Istana Kremlin, Moskow, Rusia, Kamis (30/6/2022). Presiden menyatakan siap menjadi jembatan komunikasi antara Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dan Presiden Rusia Vladimir Putin agar kedua pihak mencapai perdamaian. ANTARA FOTO - BPMI/Laily Rachev

Bisnis.com, JAKARTA — Guru Besar Hukum Internasional UI Hikmahanto Juwana menilai pesan damai yang disampaikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat mengunjungi Ukraina dan Rusia pekan lalu sudah tepat.

Menurutnya, Presiden Jokowi ingin menyampaikan kepada Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan Presiden Rusia Vladimir Putin tentang dampak buruk yang diterima negara-negara berkembang akibat perang. Hikmanto mengatakan pesan Jokowi tak punya kepentingan khusus, bukan seperti Amerika Serikat (AS) dan sekutunya.

“Bapak Presiden [Jokowi] esensinya ingin menyampaikan, terlepas dari alasan dari pihak-pihak yang terlibat dalam perang termasuk AS dan sekutunya, bahwa perang akan membawa penderitaan pada rakyat banyak di negara berkembang dan karenanya perang harus dihentikan,” ujarnya lewat rilis ke Bisnis, Senin (4/7/2022).

Sejak perang, jelas Hikmahanto, rantai pasokan untuk gandum dan pupuk dunia jadi kacau. Jokowi ingin agar ekspor gandum dan pupuk dari kedua negara yang sedang berperang dapat masuk kembali ke pasar bebas dunia.

Untuk diketahui, menurut data The Observatory of Economic Complexity (OEC), pada 2020 Rusia dan Ukraina jadi dua dari lima negara pengekspor gandum terbanyak di dunia. Sedangkan untuk pupuk, Rusia menepati peringkat pertama sebagai negara pengekspor terbesar di dunia.

Tak hanya kepada Zelensky dan Putin, pesan yang sama juga disampaikan kepada pemimpin-pemimpin negara G7. Seperti diketahui, negara G7 ramai-ramai memberi sanksi ekspor kepada Rusia.

Pernyataan senada dilantarkan Direktur Eksekutif Indonesia Political Review Ujang Komarudin. Menurutnya mediasi yang dilakukan  Jokowi sudah bagus mengingat masyarakat Indonesia dan Eropa sudah merasakan dampak perang, seperti kenaikan harga bahan pokok dan energi.

Meski begitu, dia mengingatkan niat baik pemerintah akan jadi bumerang jika terjadi keberpihakan dan miskomunikasi saat mediasi. Dia mencontohkan kasus yang sekarang sedang diributkan, terkait Ukraina yang membantah menitipkan pesan tertulis kepada Jokowi untuk Presiden Putin.

“Ini tentu harus diantisipasi dari pihak pemerintah sendiri, agar komunikasi dan diplomasi yang dibangun berlandasan pada keterbukaan,” jelasnya kepada Bisnis, Senin (4/7/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Perang Rusia Ukraina vladimir putin Volodymyr Zelensky
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top