Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Hari Buku Sedunia 23 April, Sejarah dan Makna Tema “You Are A Reader”

Hari Buku Sedunia atau World Book Day kembali diperingati pada hari ini, Sabtu (23/4/2022) dengan tema you are a reader.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 23 April 2022  |  15:18 WIB
Hari Buku Sedunia 23 April, Sejarah dan Makna Tema “You Are A Reader”
Presiden Joko Widodo mengucapkan Selamat Hari Buku Sedunia yang jatuh pada hari ini, Sabtu (23/4/2022). JIBI - Bisnis/Nancy Junita @jokowi
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Hari Buku Sedunia atau World Book Day kembali diperingati pada hari ini, Sabtu (23/4/2022).

Untuk diketahui, setiap 23 April seluruh dunia turut memperingati hari buku sebagai wujud kepedulian akan minat membaca dan pentingnya membaca agar dapat menambah ilmu bagi seluruh masyarakat di dunia.

Dikutip dari situs World Book Day, Hari Buku Sedunia 2022 mengusung tema ‘You are a reader’ yang ditujukan kepada anak-anak di seluruh dunia.

Mereka nantinya akan diminta untuk membaca dan membagikan cerita di dalam buku tersebut selama 10 menit.

Sementara itu, dikutip dari situs National Today, Hari Buku Sedunia ditetapkan oleh Organisasi Pendidikan, Keilmuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) pada 23 April 1995.

Tanggal tersebut dipilih dengan alasan untuk mengenang para tokoh penulis William Shakespeare, Miguel de Cervantes, William Wordsworth, David Halberstam, dan penulis sejarah Spanyol ternama, Inca Garcilaso de la Vega.

Pada awalnya, penulis Valencia Vicente Clavel Andrés menyarankan peringatan tersebut dilakukan untuk menghormati penulis Miguel de Cervantes.

Ada dua pilihan tanggal, yakni pada hari kelahiran Miguel de Cervantes, 7 Oktober, atau hari kematiannya, pada tanggal 23 April.

Akhirnya dipilih tanggal 23 April karena hari kematiannya bertepatan dengan tanggal sejumlah penulis terkenal lainnya meninggal dunia.

Alhasil, hari Buku Sedunia diperingati pertama kali di Inggris dan Irlandia pada tahun 1997. Peringatan tersebut untuk mendorong minat membaca pada anak muda.

"Kami ingin melakukan sesuatu untuk mengubah peran membaca dan pesan kami hari ini sama seperti dulu, bahwa membaca itu menyenangkan, relevan, dapat diakses, mengasyikkan, dan memiliki kekuatan untuk mengubah kehidupan," ujar pendiri Hari Buku Sedunia, Baroness Gail Rebuck.

Buku juga dianggap sebagai sarana untuk mendapatkan ilmu pengetahuan dan informasi.

"Buku adalah kendaraan penting untuk mengakses, mengirimkan dan mempromosikan pendidikan, ilmu pengetahuan, budaya dan informasi di seluruh dunia," demikian kata Audrey Azoulay, Direktur Jenderal UNESCO, dalam rangka Hak Cipta Sedunia dan Hari Buku Sedunia 2022.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

unesco minat baca hari buku nasional
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top