Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perang Rusia Vs Ukraina: AS Berlakukan Sanksi Baru terhadap Rusia

AS memberlakukan sanksi terhadap belasan orang dan entitas, termasuk bank komersial Rusia dan perusahaan tambang mata uang virtual dengan harapan mampu menghentikan invasi Rusia ke Ukraina.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 21 April 2022  |  06:55 WIB
Perang Rusia Vs Ukraina: AS Berlakukan Sanksi Baru terhadap Rusia
Bendera Federasi Rusia di Kedutaan Besar Rusia di Washington, Amerika Serikat. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Amerika Serikat (AS) memberlakukan sanksi terhadap belasan orang dan entitas, termasuk bank komersial Rusia dan perusahaan tambang mata uang virtual dengan harapan mampu menghentikan invasi Rusia ke Ukraina.

Departemen Keuangan AS dalam pernyataan menyatakan pihaknya menjatuhkan sanksi pada bank komersial Rusia Transkapitalbank.

Bank itu mempunyai perwakilan di Asia, termasuk di China, Timur Tengah, dan selama ini mampu menghindari sanksi internasional.

Washington juga menargetkan jaringan global lebih dari 40 orang dan entitas yang dipimpin oleh oligarki Rusia yang ditunjuk AS, Konstantin Malofeyev.

Salah satu misinya termasuk perusahaan “yang misi utamanya adalah memfasilitasi penghindaran sanksi untuk entitas Rusia.”

Departemen Keuangan juga memberlakukan sanksi terhadap perusahaan yang beroperasi di industri penambangan mata uang virtual Rusia yang dilaporkan merupakan yang terbesar ketiga di dunia.

Sanksi itu menargetkan perusahaan induk penambang Bitcoin BitRiver dan 10 anak perusahaannya yang berbasis di Rusia.

Hal tersebut memperingatkan bahwa AS berkomitmen untuk memastikan bahwa tidak ada aset yang menjadi mekanisme bagi Presiden Rusia Vladimir Putin untuk mengimbangi dampak sanksi.

“Depkeu dapat dan akan menargetkan mereka yang menghindari, berusaha untuk menghindari, atau membantu penghindaran sanksi AS terhadap Rusia, karena mereka membantu mendukung perang pilihan brutal Putin,” ujar Wakil Menteri Keuangan untuk Terorisme dan Intelijen Keuangan, Brian Nelson seperti dikutip Aljazeera.com, Kamis (21/4/2022).

Amerika Serikat akan bekerja untuk memastikan bahwa sanksi yang telah dijatuhkan dalam koordinasi yang erat dengan mitra internasional, sehingga akan menurunkan kemampuan Kremlin untuk membangun kekuatan dan mendanai invasinya.

AS telah memberlakukan beberapa putaran sanksi terhadap Moskow sejak invasi 24 Februari ke Ukraina, termasuk menargetkan pemberi pinjaman terbesar di negara itu dan Putin sendiri.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat mata uang Perang Rusia Ukraina
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top