Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KSP Siap Kawal Pengajuan Reog Ponorogo ke UNESCO

KSP segera berkomunikasi dengan kementerian/lembaga terkait pemenuhan persyaratan administrasi pengajuan Reog Ponorogo ke UNESCO.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 10 April 2022  |  13:05 WIB
KSP Siap Kawal Pengajuan Reog Ponorogo ke UNESCO
Sejumlah seniman Reog Ponorogo dalam Penyambutan Obor Asian Games 2018 di depan Balaikota, Malang, Jawa Timur, Jumat (20/7). Obor Asian Games tersebut disambut dengan sejumlah pentas budaya ketika sampai di Malang. - Antara/Ari Bowo Sucipto

Bisnis.com, JAKARTA — Kantor Staf Presiden (KSP) menyatakan akan mengawal proses pengajuan kesenian Reog Ponorogo ke United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO), sebagai Warisan Budaya Tak Benda (WBTB) milik Indonesia.

Deputi II Kepala Staf Kepresidenan RI Abetnego Tarigan menegaskan memastikan kesenian Reog Ponorogo sebagai WBTB yang lahir dan berkembang di Indonesia, menjadi langkah prioritas pemerintah.

Oleh sebab itu, katanya, KSP segera berkomunikasi dengan kementerian/lembaga terkait pemenuhan persyaratan administrasi pengajuan reog Ponorogo ke UNESCO.

"Kami (KSP) akan berkoordinasi dengan Kemenko PMK untuk memastikan persyaratan administrasi ke UNESCO sudah terpenuhi semua," katanya kepada wartawan, Minggu (10/4/2022).

Dia pun menambahkan, memperjuangkan dan memastikan warisan budaya tak benda bangsa kita diakui dunia melalui UNESCO, merupakan manifestasi dalam memperteguh jati diri bangsa dan bentuk pelestarian budaya. Hal itu, ujar dia, dilindungi oleh Undang-Undang No 5/2017 tentang Pemajuan Kebudayaan.

"Atas dasar itu, KSP juga mendorong percepatan diplomasi kebudayaan di level dunia, agar Reog bisa segera dinobatkan oleh UNESCO sebagai milik kita," ujarnya.

Sekadar informasi, pemerintah sudah mengajukan kesenian Reog Ponorogo ke UNESCO sebagai warisan budaya tak benda milik Indonesia pada 18 Februari 2022. Kepastian ini disampaikan Menko PMK Mihasjir Effendy, pada Kamis (7/4) lalu.

Sebelumnya, Muhadjir juga mengungkapkan pemerintah Malaysia berencana mengajukan kesenian Reog sebagai kebudayaan negaranya ke UNESCO. Hal ini membuat seniman Reog di Ponorogo turun ke jalan. Mereka menuntut pemerintah segera mendaftarkan Reog ke UNESCO sebagai warisan budaya Indonesia.

Kesenian Reog Ponorogo sendiri sudah mengakar di Indonesia dan diakui sebagai warisan budaya tak benda sejak 2013. Selama kurun waktu 4 tahun berjalan, pemerintah sudah melengkapi dan menyempurnakan persyaratan untuk diusulkan ke UNESCO.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

unesco reog
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top