Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pakar Hukum Pidana Profesor Romli Atmasasmita Kritisi IDI Bocorkan Informasi Pemecatan Dokter Terawan ke Publik

Pakar Hukum Pidana dari Universitas Padjajaran Romli Atmasasmita angkat bicara terkait kasus pemecatan dokter Terawan Agus Putranto dari IDI
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 04 April 2022  |  18:42 WIB
Pakar Hukum Pidana Profesor Romli Atmasasmita Kritisi IDI Bocorkan Informasi Pemecatan Dokter Terawan ke Publik
Pakar Hukum Pidana Romli Atmasasmita menghadiri rapat dengar pendapat umum (RDPU) di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (11/7). - ANTARA/M Agung Rajasa

Bisnis.com, JAKARTA - Pakar Hukum Pidana dari Universitas Padjajaran Romli Atmasasmita angkat bicara terkait kasus pemecatan dokter Terawan Agus Putranto dari keanggotaan Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI).

"Keputusan majelis kode etik itu kan rahasia. Banyak dokter yang melanggar kode etik tapi dikelola dengan bagus sehingga tidak semua orang tahu, tapi untuk kasus Terawan kok semua orang tahu, ada apa?" katanya dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) antara Komisi IX DPR RI dan PB IDI, dikutip dari YouTube Komisi IX DPR RI, Senin (4/4/2022).

Menurutnya, membuka pelanggaran etik di tengah publik sama saja dengan memberikan hukuman sosial, sehingga wajar jika yang bersangkutan tidak kooperatif karena sudah dipermalukan.

Selain itu, Romli menegaskan bahwa pelanggaran yang dilakukan dokter Terawan terhadap aturan PB IDI tidak bisa diteruskan sebagai pelanggaran hukum pidana.

Hal itu disampaikannya terkait dengan praktik metode cuci otak atau digital subtraction angiography (DSA) yang dinilai oleh IDI belum memiliki data klinis yang mencukupi.

"Setiap tindakan kedokteran terhadap pasien harus mendapatkan persetujuan [pasien]. Jika ada kegagalan dalam tindakan tersebut, dokter dimintai pertanggungjawaban," katanya.

Dia menyimpulkan bahwa inti hubungan dokter dan pasien adalah hubungan hukum yang mempunyai akibat hukum.

"Akibat hukum tidak pada dokternya tapi pada pasien tergantung apa yang diperjanjikan," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ikatan dokter indonesia dokter terawan
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top