Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pawang Hujan Heboh di Mandalika, Bagaimana Cara kerjanya?

Bio-energi yang dimaksud oleh adalah menggunakan tenaga dalam untuk memanipulasi cuaca. Kemampuan ini disebut dengan telekinesis alias memindahkan sesuatu melalui pikiran
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 21 Maret 2022  |  22:06 WIB
Tangkapan layar - Sirkuit WSBK 2021 di Mandalika Lombok, NTB kbanjir setelah diguyur hujan deras Sabtu (20/11/2021). JIBI - Bisnis/Nancy Junita @akuberpendapat
Tangkapan layar - Sirkuit WSBK 2021 di Mandalika Lombok, NTB kbanjir setelah diguyur hujan deras Sabtu (20/11/2021). JIBI - Bisnis/Nancy Junita @akuberpendapat

Bisnis.com, JAKARTA - Di tengah gelaran perhelatan MotoGP di Sirkuit Mandalika, Lombok, Nusa Tenggara Barat, selain Miguel Oliveira menjadi juara, MotoGP Mandalika 2022 ini dihebohkan dengan hadirnya seorang pawang hujan, yang didatangkan untuk bisa mengendalikan hujan dan panas dalam ajang MotoGp di Sirkuit Mandalika.

Namanya adalah Raden Rara Isti Wulandari.

Pawang hujan sendiri di Indonesia secara garis besar tidak menyalahi aturan, dan sah-sah saja karena mereka ditugaskan bukan hanya untuk memberhentikan hujan yang sudah turun, namun juga pawang hujan berusaha dan berdoa meminta pada Tuhan agar hujan tidak turun di lokasi yang akan digunakan untuk kepentingan tertentu.

Dikutip dari berbagai sumber bahwa pawang hujan membutuhkan bio-energi untuk memindahkan awan. Tidak harus berada di tempat, dari jarak jauh saja cukup.

Bio-energi yang dimaksud oleh adalah menggunakan tenaga dalam untuk memanipulasi cuaca. Kemampuan ini disebut dengan telekinesis alias memindahkan sesuatu melalui pikiran

Namun, tetap saja survei tempat harus dilakukan. Khususnya, ke arah manakah angin bertiup, secara umum teori kerja pawang hujan cukup masuk akal. Seperti mengatur arah angin, memindahkan awan, atau membuang uap air sebelum acara dimulai agar awan tidak terlalu berat. Semuanya ada secara ilmiah.

Namun, pawang hujan tidak menggunakan teknologi. Ia hanya perlu ilmu khusus yaitu tenaga dalam yang diperoleh dari doa atau mantra sakti.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hujan hujan deras prediksi cuaca hujan musim hujan
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top