Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Putin: Sanksi Negara Barat ke Rusia Seperti Deklarasi Perang 

Presiden Rusia Vladimir Putin menyebut sanksi yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat kepada Rusia seperti deklarasi perang.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 06 Maret 2022  |  09:47 WIB
Putin: Sanksi Negara Barat ke Rusia Seperti Deklarasi Perang 
Seorang warga menonton siaran langsung Vladimir Putin, Presiden Rusia, saat menyampaikan pidato, di Moskwa, Rusia, Senin (22/2/2022). Pasukan Rusia menyerang Ukraina setelah Presiden Vladimir Putin memerintahkan operasi untuk "demiliterisasi" Ukraina, yang memicu kecaman internasional dan ancaman AS akan "sanksi berat" lebih lanjut terhadap Moskwa. - Bloomberg/Andrey Rudakov

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Rusia Vladimir Putin menggambarkan sanksi yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat atas invasi Rusia ke Ukraina seperti deklarasi perang.

"Untungnya belum sampai ke situ," ujar Putin seperti dikutip dari BBC, Minggu (6/3/2022).

Putin juga memperingatkan bahwa setiap upaya untuk memberlakukan zona larangan terbang (no-fly zone) di atas Ukraina akan dianggap sebagai partisipasi dalam konflik bersenjata.

Meski demikian, Putin menolak saran bahwa dia akan memberlakukan keadaan darurat atau darurat militer di Rusia. Putin membuat pernyataan itu saat berbicara dengan sekelompok pramugari wanita di pusat pelatihan Aeroflot dekat Moskow.

Sejak dimulainya invasi Rusia 10 hari lalu, negara Barat telah memberlakukan serangkaian sanksi terhadap Rusia, termasuk pembekuan aset asing Putin serta pengecualian sejumlah bank Rusia dari sistem pembayaran internasional SWIFT.

Selain itu, banyak perusahaan multinasional telah menghentikan operasinya di Rusia. Sabtu (5/3/2022), Zara, Paypal, dan Samsung menjadi merek global terbaru yang menangguhkan perdagangan di Rusia.

Langkah-langkah ekonomi yang dilakukan berbagai negara, khususnya blok Barat, telah menyebabkan nilai rubel jatuh dan memaksa bank sentral Rusia untuk menggandakan suku bunga.

Dalam komentar terbarunya, Vladimir Putin berusaha untuk membenarkan perang di Ukraina. Dia mengulangi pernyataannya bahwa dia hanya berusaha untuk membela komunitas berbahasa Rusia di timur Ukraina melalui "demiliterisasi dan de-Nazifikasi" negara itu.

Menanggapi tuduhan analis pertahanan Barat bahwa kampanye militer Rusia berjalan kurang baik dari yang diharapkan, dia menegaskan semua tentara Rusia akan memenuhi semua tugas. 

"Saya tidak meragukan itu sama sekali. Semuanya akan berjalan sesuai rencana," imbuhnya. 

Putin menambahkan bahwa hanya tentara profesional yang mengambil bagian dalam permusuhan dan tidak ada wajib militer yang terlibat, meskipun ada laporan sebaliknya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nato Rusia vladimir putin Perang Rusia Ukraina

Sumber : BBC.com

Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top