Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wapres Sebut Pancasila Adalah Konsesus, Tak Bisa Diganti!

Pancasila lahir dari semangat untuk mempersatukan berbagai bentuk kemajemukan di tanah air.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 05 Januari 2022  |  15:18 WIB
Wakil Presiden Ma'ruf Amin saat mengisi diskusi ekonomi dan perbankan syariah di era new normal  -  Setwapres
Wakil Presiden Ma'ruf Amin saat mengisi diskusi ekonomi dan perbankan syariah di era new normal - Setwapres

Bisnis.com, JAKARTA — Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin menuturkan bahwa lebih dari tujuh dekade lalu, Pancasila lahir dari semangat untuk mempersatukan berbagai bentuk kemajemukan di tanah air, mulai dari budaya, bahasa, suku, etnis, hingga keberagaman agama.

“Pancasila dikatakan sebagai titik temu antar berbagai latar belakang kemajemukan tersebut,” katanya dalam acara Peresmian 6 Rumah Ibadah Universitas Pancasila di Kampus Universitas Pancasila, dikutip dari laman Wapresri.go.id, Rabu (5/1/2022).

Wapres mengatakan, sebagai dasar negara, Pancasila sejalan dengan nilai-nilai berbagai agama yang dianut oleh masyarakat Indonesia.

“Pancasila menjadi jaminan bahwa negara melindungi kebebasan memeluk agama, sekaligus mengakomodasi penyelenggaraan aktivitas keagamaan,” imbuhnya.

Pluralitas agama di Indonesia, menurut Wapres merupakan suatu keniscayaan yang harus disyukuri, dipupuk, dan dipelihara sehingga menjadi kekayaan yang luar biasa yang jarang dimiliki oleh bangsa lain di dunia.

Oleh karenanya, Wapres menyimpulkan bahwa kunci untuk menjaga keberagaman agama adalah toleransi.

Menurutnya, toleransi menjadi dasar moderasi beragama untuk menghindari fanatisme yang dapat mengarah pada fundamentalisme, radikalisme, dan ekstremisme.

“Toleransi bukanlah gagasan baru. Toleransi telah menjadi warisan budaya adiluhung bangsa Indonesia yang telah hidup dan membersamai kita sejak ratusan tahun silam,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wapres wapres ma'ruf amin
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

To top