Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cegah Omicron Meluas, Skrining WNI di Bandara Soetta Diperketat

Proses pengecekan warga negara Indonesia (WNI) dari luar negeri di Bandara Soekarno-Hatta dilakukan seketat mungkin untuk mencegah Covid-19 varian Omicron menyebar luas.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 24 Desember 2021  |  20:46 WIB
Penumpang pesawat mengantre di loket lapor diri sebelum melakukan penerbangan di area Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Jumat (17/12/2021). Direktorat Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia mencatat selama periode 1 hingga 16 Desember 2021, sebanyak 37.214 WNI melakukan perjalanan ke luar negeri melalui Bandara Soekarno Hatta, sedangkan WNI yang tiba ke Indonesia melalui Bandara Soekarno Hatta dari luar negeri sebanyak 40.557 orang. - Antara
Penumpang pesawat mengantre di loket lapor diri sebelum melakukan penerbangan di area Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Jumat (17/12/2021). Direktorat Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia mencatat selama periode 1 hingga 16 Desember 2021, sebanyak 37.214 WNI melakukan perjalanan ke luar negeri melalui Bandara Soekarno Hatta, sedangkan WNI yang tiba ke Indonesia melalui Bandara Soekarno Hatta dari luar negeri sebanyak 40.557 orang. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Proses pengecekan warga negara Indonesia (WNI) dari luar negeri di Bandara Soekarno-Hatta dilakukan seketat mungkin untuk mencegah bertambahnya kasus Covid-19 varian Omicron di Tanah Air.

Pemerintah, dalam hal ini Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19, Kepolisian, TNI, Kementerian Kesehatan, dan Kementerian Perhubungan bekerja sama menyortir pelaku perjalanan yang masuk ke Indonesia.

Terkait dengan upaya tersebut, Senior Manager Terminal 3 Angkasa Pura 2 Achmad menjelaskan terdapat sejumlah tahap yang mesti dilewati oleh WNI pelaku perjalanan dari luar negeri ke Tanah Air.

Dia menjelaskan WNI dari luar negeri akan diproses di loket registrasi untuk dilakukan pengecekan pertama. Di loket-loket registrasi, WNI dari luar negeri akan dibagi menjadi menjadi 2 kelompok karantina, yakni karantina di wisma atlet dan hotel.

Sesuai dengan ketentuan pemerintah, WNI dari luar negeri yang tergolong sebagai pekerja migran Indonesia (PMI), ASN yang menjalankan tugas kedinasan, dan pelajar dikarantina di wisma yang sudah disediakan pemerintah.

Sementara untuk WNI dari luar negeri yang berstatus pelancong, wajib melakukan karantina di hotel dengan biaya Rp7 juta, masa karantina 10 hari, serta fasilitas lainnya seperti makan dan laundry.

Pemeriksaan selanjutnya, WNI dari luar negeri harus melewati Pos Satgas 1, di mana pemisahan antara WNI yang dikarantina di wisma dan hotel dilakukan. Kemudian, pada Pos Satgas 2 dokumen-dokumen terkait milik WNI karantina kembali diperiksa.

Pada Pos Satgas 3, pengecekan kembali dilakukan khusus untuk WNI yang menjalani karantina di Wisma Atlet.

Selanjutnya, WNI yang menjalani karantina hotel dan wisma kembali dilakukan pengecekan secara bersama-sama di sektor imigrasi sebelum akhirnya dibawa ke tempat tujuan masing-masing.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bandara soekarno-hatta karantina Virus Corona Covid-19 omicron
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top