Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Benahi Sistem Pemilu untuk Hilangkan Politik Uang

Kecenderungan meningkatnya praktik politik uang setidaknya terlihat pada pemilu terakhir pada 2019.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 04 November 2021  |  20:36 WIB
rnDiskusi bertajuk
rnDiskusi bertajuk "Evaluasi Sistem Pemilu" yang dilaksanakan Bagian Pemberitaan DPR pada hari ini di Gedung Parlemen, Kamis (4/11/2021). Narasumber pada diskusi itu Anggota Komisi II DPR, Zulfikar Arse Sadikin dari Fraksi Partai Golkar (kiri), Ketua Umum Partai Kebangkitan Nusantara, Gede Pasek Suardika (tengah), dan Direktur Eksekutif Indonesia Publik Institut, Karyono Wibowo (kanan). JIBI - Bisnis/John Andi Oktaveri\\r\\n\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Pembenahan sistem pemilu harus segera dilakukan mengingat kian meningkatnya politik uang, sehingga merusak tatanan demokrasi yang telah diperjuangkan lewat konstitusi.

Demikian kesimpulan diskusi bertajuk "Evaluasi Sistem Pemilu" yang dilaksanakan Bagian Pemberitaan DPR di Gedung Parlemen, Kamis (4/11/2021).

Turut jadi narasumber pada diskusi itu Anggota Komisi II DPR, Zulfikar Arse Sadikin dari Fraksi Partai Golkar, Ketua Umum Partai Kebangkitan Nusantara, Gede Pasek Suardika, dan Direktur Eksekutif Indonesia Publik Institut, Karyono Wibowo.

Menurut Direktur Eksekutif Indonesia Public Institute Karyono Wibowo, kecenderungan meningkatnya praktik politik uang setidaknya terlihat pada pemilu terakhir pada 2019.

Berdasarkan hasil survei, praktik permainan uang itu terlihat ketika popularitas seseorang naik drastis setelah seorang calon kepala daerah atau calon anggota legislatif membagi-bagikan sembako.

“Praktik politik uang ini memang terbukti terus meningkat dari pemilu ke pemilu, karena itulah perlu pembenahan sistem pemilu agar bisa berbiaya murah, transparan dengan proses yang cepat,” ujarnya.

Karyono mengakui, tidak mudah untuk membenahi sistem pemilu.

Akan tetapi, pembenahan secara menyeluruh, tidak parsial, perlu dilakukan segera agar muncul para anggota legilastif maupun kepala daerah yang berkualitas.

Dikatakan, meski sistem pemilu proporsional terbuka pada pemilu legislatif yang diterapkan, saat ini lebih mampu menutup politik uang, namun gejala peningkatan permainan uang tersebut kian menghawatirkan.

Bahkan, dia mengatakan di balik permainan uang tersebut ada para pemodal yang berkepentingan untuk mengendalikan kebijakan di tingkat legislatif maupun di tataran eksekutif nantinya.

Pemilu Digital

Sementara itu, Ketua Umum Partai Kebangkitan Nusantara (PKN), Gede Pasek Suardika mengatakan, sistem pemilu digital dan proses pemilu yang diperpendek bisa dijadikan cara untuk mengurangi praktik politik uang.

“Seharusnya kita sudah bisa menerapan sistem digital seperti dalam aplikasi vaksinasi (pedulilindungi), namun apa partai besar mau menerapkan cara digital tersebut,” ujarnya mempertanyakan.

Pasek mengatakan kecurangan dalam system digital lebih mudah dilacak arena urusannya dengan alat.

Sedangkan, kecurangan dalam penghitungan suara manual akan susah diusut karena melibatkan banyak orang dan saksi.

Anggota Komisi II DPR, Zulfikar Arse Sadikin mengatakan pembenahan sistem pemilu harus dimulai dari internal partai politik itu sendiri.

Menurutnya, agar terpilih calon anggota legislatif yang berkualitas, negara perlu membiayai partai politik seperti di Jerman dan di Kanada. Di kedua negara itu lebih dari separuh biya partai politik ditanggung oleh negara, katanya.

Dengan cara itu, katanya, seorang calon anggota legislatif tidak mengeluarkan banyak uang untuk berkampanye karena  bisa dibantu oleh partai. Dengan demikian, permainan politik uang bisa dikurangi, katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

partai politik pemilu politik uang
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top