Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kasasi Kasus Jiwasraya Ditolak, Begini Nasib Gugatan Benny Tjokro di PTUN

Pakar hukum pidana menyebut bahwa putusan kasasi MA dan gugatan audit BPK di PTUN adalah dua hal berbeda.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 27 Agustus 2021  |  12:39 WIB
Kasasi Kasus Jiwasraya Ditolak, Begini Nasib Gugatan Benny Tjokro di PTUN
Terdakwa kasus dugaan korupsi pengelolaan dana dan penggunaan dana investasi pada PT Asuransi Jiwasraya (Persero) yang juga Direktur Utama PT Hanson Internasional Tbk. Benny Tjokrosaputro menjalani sidang perdana di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Senin (3/6/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Pakar hukum pidana Abdul Fickar menilai bahwa putusan kasasi Mahkamah Agung (MA) dalam kasus korupsi Jiwasraya tidak berpengaruh terhadap gugatan Benny Tjokrosaputro atas audit BPK di Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN).

Menurut Fickar putusan kasasi MA dan gugatan audit BPK di PTUN adalah dua hal berbeda. 

Diketahui, Benny Tjokro menggungat hasil pemeriksaan investigatif Badan Pemeriksa Keuangan atau BPK ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jakarta.

Dalam catatan Bisnis, gugatan ini didaftarkan pada Rabu (31/3/2021) atau beberapa hari setelah gugatannya yang pertama dimentahkan oleh hakim PTUN.

Sejauh ini, BPK telah mengeluarkan audit investigasi terkait kasus korupsi Asuransi Jiwasraya (ASJ). Hasil investigasi tersebut menyimpulkan adanya kerugian negara senilai Rp16,8 triliun.

“Jadi berbeda objeknya antara perbuatan manusia (pidana) dengan surat keputusan Tata usaha negara yang dikeluarkan oleh instansi negara/ pemerintah," kata Fickar kepada Bisnis, Kamis (26/8/2021).

Fickar menjelaskan proses pembuktian gugatan di PTUN itu bukan menilai materi dari audit BPK, melainkan prosedurnya. 

"Apakah diputus oleh pejabat TUN yang tepat dan apakah diputus sesuai dengan prosedur tidak melawan hukum dan sesuai dgn AAUPB asas-asas umum pemerintahan yang baik," katanya.

Sebelumnya, Mahkamah Agung (MA) telah menolak permohonan kasasi yang diajukan jaksa penuntut umum (JPU) pada Kejaksaan Agung dan empat terdakwa kasus korupsi pengelolaan keuangan dan dana investasi di PT Asuransi Jiwasraya.

Keempat terdakwa itu adalah mantan Direktur Utama (Dirut) Asuransi Jiwasraya Hendrisman Rahim, Direktur PT Maxima Integra Joko Hartono Tirto, Komisaris PT Hanson International Benny Tjokrosaputro, dan Komisaris Utama PT Trada Alam Minera, Heru Hidayat.

"Amar putusan tolak kasasi JPU dan terdakwa," seperti tertuang dalam amar putusan kasasi, dikutip Rabu (25/8/2021).

Perkara ini diadili oleh Hakim Agung Suhadi sebagai ketua majelis dengan anggota Eddy Army dan Ansori. Putusan MA ini, menguatkan putusan pengadilan tingkat banding pada Pengadilan Tinggi (PT) DKI Jakarta. 

Dengan putusan ini, Benny Tjokrosaputro dan Heru Hidayat tetap divonis seumur hidup. Sementara itu, atas putusan ini Hendrisman Rahim dihukum 20 tahun penjara dan Joko Hartono Tirto dihukum 18 tahun penjara 

Para terdakwa tetap terbukti melanggar pasal 2 ayat (1) jo. pasal 18 Undang Undang RI nomor 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang Undang Republik Indonesia nomor 20 tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang Undang nomor 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo. pasal 55 ayat (1) ke 1 KUHP.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korupsi mahkamah agung Jiwasraya Benny Tjokrosaputro
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top