Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hina Vaksin Covid-19, Pria Ini Meninggal Terinfeksi Virus Corona

Masih ada saja orang yang tidak percaya akan virus corona dan menghina program vaksinasi Covid-19 yang dilakukan pemerintah.
Meuthia Novianthree Nafasya
Meuthia Novianthree Nafasya - Bisnis.com 26 Juli 2021  |  13:50 WIB
Petugas memakamkan jenazah Covid-19 di TPU Pondok Ranggon, Jakarta, Selasa (8/9/2020). Data Satuan Tugas Penanganan Covid-19 per hari Selasa (8/9/2020) pukul 12.00 WIB menyebutkan kasus meninggal dunia akibat Covid-19 bertambah 100 oarang menjadi 8.230 orang. ANTARA FOTO - Muhammad Adimaja
Petugas memakamkan jenazah Covid-19 di TPU Pondok Ranggon, Jakarta, Selasa (8/9/2020). Data Satuan Tugas Penanganan Covid-19 per hari Selasa (8/9/2020) pukul 12.00 WIB menyebutkan kasus meninggal dunia akibat Covid-19 bertambah 100 oarang menjadi 8.230 orang. ANTARA FOTO - Muhammad Adimaja

Bisnis.com, JAKARTA - Seorang Pria California, Los Angeles yang pernah mengejek vaksin Covid-19 di media sosial dinyatakan meninggal setelah berjuang melawan virus corona selama sebulan. 

Stephen Harmon, seorang anggota Megachurch Hillsong telah menyatakan bahwa ia melawan vaksin. Dia telah membuat serangkaian lelucon mengenai tidak memiliki vaksin. 

Dia dirawat karena menderita pneumonia dan Covid-19 di sebuah rumah sakit di luar Los Angeles. Stephen meninggal di hari Rabu, (21/7/2021). Pada hari-hari menjelang kematiannya, Stephen mendokumentasikan perjuangannya untuk bertahan hidup dengan memposting foto dirinya di ranjang rumah sakit. 

Dalam sebuah unggahan terakhirnya pada hari Rabu, Stephen mengatakan bahwa ia telah memutuskan untuk menjalani intubasi untuk perawatan demi kesembuhannya dari Covid-19 dan pneumonia. 

“Mari berdoa semuanya, mereka benar-benar ingin mengintubasi dan memasangkan saya di ventilator,” tulis Stephen dalam sebuah postingannya. 

Dia juga melanjutkan unggahannya dengan menuliskan “Belum tahu kapan bangun, mohon doanya.” 

Terlepas dari perjuangannya melawan Covid-19, Stephen Harmon masih mengatakan bahwa dia tetap akan menolak untuk vaksinasi. Dia mengatakan bahwa keyakinannya kepada agamanya akan melindungi dirinya. 

Sebelum kematiannya, dia masih bercanda tentang pandemi dan vaksin. Stephen membagikan meme yang mengatakan bahwa dia mempercayai alkitab daripada ahli penyakit terkemuka di Amerika Serikat, Dr. Anthony Fauci. 

Pendiri Hillsong, Brian Houston yang mengkonfirmasi kematiannya memberi penghormatan kepada Stephen dalam sebuah unggahan di Instagram. “Dia adalah salah satu orang paling dermawan yang saya kenal dan dia memiliki banyak hal di depannya,” kata Brian.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

california Covid-19 Vaksin Covid-19
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top