Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Polda Metro Jaya Tangkap Penyebar Hoaks Bantuan PPKM Rp300.000 

Tersangka berinisial RR sudah menyebarkan hoaks bantuan PPKM sejak November 2020 dan sudah mendapatkan untung sebesar Rp1,5 miliar.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 19 Juli 2021  |  14:23 WIB
Polda Metro Jaya Tangkap Penyebar Hoaks Bantuan PPKM Rp300.000 
Ilustrasi hoax - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Polda Metro Jaya menangkap tersangka penyebar informasi bohong atau hoaks pesan berantai tentang bantuan PPKM sebesar Rp300.000 dari Menteri Sosial.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus mengemukakan tersangka berinisial RR (23) tersebut menyebarkan hoaks berantai ke seluruh grup Whatsapp mengenai bantuan PPKM senilai Rp300.000 dari Kementerian Sosial.

Penerima pesan hoaks itu diminta untuk mengklik link dan menjawab sejumlah pertanyaan dari situs: https://subsidippkm.online/pembagian-sub sidi/? PPKMjuli#1625647777785 yang memuat logo dari Kementerian Sosial. 

Kemudian, setelah menjawab pertanyaan dari link yang disebarkan tadi, menurut Yusri, pendaftar diminta membagikan link tersebut ke teman lain melalui aplikasi Whatsapp yang kemudian akan mendapat konfirmasi melalui SMS. 

"Pesan tersebut adalah hoaks. Kementerian Sosial tidak pernah membuat website untuk pendaftaran penerima bantuan sosial Rp300.000 berbentuk pesan berantai," kata Yusri, Senin (19/7/2021).

Menurut Yusri, tersangka berinisial RR itu sudah menyebarkan informasi hoaks itu sejak November 2020 dan sudah mendapatkan untung sebesar Rp1,5 miliar.

"Dari web hoaks yang disebarkan pelaku itu, dia akhirnya mendapatkan banyak iklan. Total sejak November 2020 sampai sebelum dia ditangkap, dia mendapatkan keuntungan Rp1,5 miliar. Per iklan dia kenakan Rp200 juta," ujarnya.

Dari tangan tersangka RR, Polda Metro Jaya telah mengamankan barang bukti antara lain satu unit laptop Asus ROG GL503GE, Ponsel Samsung S21, satu akun email, paypal dan akun yllix.

"Tersangka dikenakan Pasal 35 Jo Pasal 51 ayat 1 UU RI No. 19 Tahun 2016 tentang perubahan atas UU RI No. 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik, dengan pidana Penjara paling lama 12 tahun dan atau denda paling banyak Rp 12.000.000.000," paparnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

polda metro jaya hoax PPKM
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top