Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Fasilitas Kredit Dibekukan, Ini Cara Sritex (SRIL) Hindari Status Pailit

Sritex tengah menjalin komunikasi dengan para krediturnya untuk menghindari status pailit pasca fasilitas kredit senilai US$300 juta dibekukan perbankan.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 20 Mei 2021  |  11:49 WIB
Direktur Utama PT Sri Rejeki Isman Tbk. Iwan Setiawan Lukminto (tengah), berbincang dengan Wakil Direktur Utama Iwan Kurniawan Lukminto (kiri), dan Komisaris Utama Susyana, seusai paparan publik di Jakarta, Senin (29/6). Sritex membagikan dividen tunai sebesar Rp100 miliar pada tahun ini.  - Bisnis.com
Direktur Utama PT Sri Rejeki Isman Tbk. Iwan Setiawan Lukminto (tengah), berbincang dengan Wakil Direktur Utama Iwan Kurniawan Lukminto (kiri), dan Komisaris Utama Susyana, seusai paparan publik di Jakarta, Senin (29/6). Sritex membagikan dividen tunai sebesar Rp100 miliar pada tahun ini. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA -- Sejak berstatus penundaan kewajiban pembayaran utang atau PKPU para kreditor PT Sri Rejeki Isman Tbk atau Sritex, termasuk perbankan, telah membekukan fasilitas kredit US$300 juta atau hampir Rp4,4 triliun.

Dalam keterbukaan informasi yang disampaikan manajemen ke otoritas bursa, pembekuan fasilitas itu berdampak pada kas perusahaan. Pasalnya, saldo kas operasional  banyak digunakan untuk mendukung kegiatan operasional. 

"Dalam jangka panjang, penjualan kami dapat terdampak karena modal kerja yang terganggu," tulis manajemen emiten berkode SRIL yang dikutip, Kamis (20/5/2021).

Untuk menghindari keputusan pailit, perusahaan milik keluarga Lukminto itu saat ini tengah menjalin komunikasi dengan para kreditur. "Kami berharap bahwa skema restrukturisasi kami dapat diterima dengan baik oleh para kreditur, sehingga kegiatan operasional perusahaan dapat kembali seperti normal,"jelasnya.

Di sisi lain, perseroan juga terus berkomunikasi dengan Lembaga rating Moodys dan Fitch. Pihak SRIL masih berupaya untuk mendapatkan penilaian yang adil, agar nasib perusahaan tidak dinilai berdasarkan kemungkinan-kemungkinan yang belum terjadi. 

"Kami berharap Lembaga rating untuk tidak menebar kepanikan kepada para kreditur dan investor. 

Seperti diketahui SRIL memiliki utang jatuh tempo senilai US$350 juta. Selain itu SRIL juga gagal memenuhi kewajiban medium term note atau MTN senilai US$25 juta yang seharusnya dibayarkan pada Selasa (18/5/2021) lalu.

Dalam catatan Bisnis, perseroan telah mengajukan perpanjangan sindikasi US$350 juta. Namun rencana itu ditunda. Sejak tanggal 19 Maret 2021, setelah ditundanya penandatanganan perpanjangan sindikasi, perusahaan bersama dengan para kreditur sindikasi tengah berdiskusi mengenai potensi restrukturisasi yang akan diajukan oleh perusahaan kepada para kreditur.

Namun, pada tanggal 6 Mei 2021, proses perpanjangan sindikasi tidak dapat dilanjutkan karena Perusahaan telah menyandang status PKPU Sementara. Sehingga sesuai dengan Pasal 245 UU Kepailitan, maka perusahaan tidak diperbolehkan membayar utang apapun kecuali membayar seluruh kreditur. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pkpu sritex
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top