Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mutasi Virus, Yasonna Minta Imigasi Perketat Protap Perlintasan Orang ke Indonesia

Dirjen Imigrasi harus memiliki prosedur tetap dengan satgas Covid-19 Bandara, pelabuhan, dan pintu-pintu perlintasan untuk meminimalkan potensi masuknya mutasi virus Corona ke Indonesia.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 17 Mei 2021  |  14:35 WIB
Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (HAM) Yasonna Laoly menjadi keynote speaker saat menghadiri acara peluncuran hasil studi pemeringkatan penghormatan HAM di 100 perusahaan publik, Jakarta, Selasa (16/7/2019). Bisnis - Triawanda Tirta Aditya
Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (HAM) Yasonna Laoly menjadi keynote speaker saat menghadiri acara peluncuran hasil studi pemeringkatan penghormatan HAM di 100 perusahaan publik, Jakarta, Selasa (16/7/2019). Bisnis - Triawanda Tirta Aditya

Bisnis.com, Jakarta - Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) Yasonna Laoly mengingatkan Direktorat Jenderal Imigrasi, untuk memperketat prosedur pencegahan dan penanganan Covid-19 terkait perlintasan orang masuk ke Indonesia. 

Dia mengatakan berkaca dari situasi global pandemi Covid-19, negara telah memasuki gelombang kedua dan ketiga. Hal ini ditambah banyaknya varian mutasi virus Corona misalnya seperti di India.

"Harus menjadi perhatian bagi kita semua bahwa perang melawan Covid-19 belum selesai. Bagi jajaran Direktorat Jenderal Imigrasi yang bekerja di perlintasan, baik darat, laut, maupun udara, harus lebih meningkatkan perlindungan diri dan pencegahan bagi WNI maupun WNA yang masuk," kata Yasonna dalam keterangan resmi, Senin (17/5/2021),

Selain itu dia menyoroti peningkatan kasus Covid-19 yang signifikan di negara tetangga seperti halnya di Malaysia. Menurut Yasonna negara tetangga banyak yang terpikir untuk memulangkan pekerja migran asal Indonesia.

Untuk itu, kata dai, Dirjen Imigrasi harus memiliki prosedur tetap dan bekerjasama dengan satgas Covid-19 Bandara, pelabuhan, dan pintu-pintu perlintasan.

"Kita jaga secara bersama-sama dengan mematuhi protokol Covid-19," katanya. 

Selain itu, dia juga memeberikan perhatian khusus pada penanganan warga binaan pemasyarakatan di masa pandemi. 

"Kondisi over crowded dan kunjungan dalam rangka Hari Raya Idul Fitri harus menjadi perhatian kita bersama demi mencegah penyebaran Covid-19 di Lembaga Pemasyarakatan atau Rumah Tahanan. Ditjen Pemasyarakatan harus dapat meningkatkan pengawasan dan respons cepat jika terdapat kasus Covid-19," tuturnya. 

Menteri asal PDIP ini pun berharap agar tidak terjadi lonjakan Covid-19 di Indonesia akibat keramaian di sejumlah tempat wisata pada masa libur Lebaran.

"Beberapa waktu belakangan ini  setelah Hari Raya masih banyak kita temukan keramaian-keramaian di tempat-tempat wisata. Kita harapkan dan doakan agar tidak terjadi lonjakan Covid-19 di Indonesia," ujar Yasonna.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona yasonna laoly yasonna laoly Covid-19
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top