Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

India Laporkan Tambahan 352.000 Kasus Covid-19 per Senin 26 April

Dengan demikian, total kasus virus Corona mencapai 17,3 juta kasus dan 2,8 juta kasus masih aktif. Sebanyak 195.000 orang telah meninggal.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 26 April 2021  |  14:51 WIB
Petugas memindahkan botol-botol berisi vaksin Covid-19 AstraZeneca Covishield melalui mesin pemeriksaan di sebuah laboratorium di Institut Serum India di Pune, India, Senin (30/11/2020)./Antara - Reuters/Francis Mascarenhas
Petugas memindahkan botol-botol berisi vaksin Covid-19 AstraZeneca Covishield melalui mesin pemeriksaan di sebuah laboratorium di Institut Serum India di Pune, India, Senin (30/11/2020)./Antara - Reuters/Francis Mascarenhas

Bisnis.com, JAKARTA - India melaporkan penambahan kasus Covid-19 baru hingga 352.000 orang pada Senin (26/4/2021). Hal itu menunjukkan gelombang Covid-19 di India belum mereda.

Dilansir Indian Express, India mencatat 352.000 kasus Covid-19 baru dalam kurun waktu 24 jam, per Senin (26/4/2021). Pada saat yang sama, kasus kematian bertambah 2.812 orang.

Dengan demikian, total kasus virus Corona mencapai 17,3 juta kasus dan 2,8 juta kasus masih aktif. Sebanyak 195.000 orang telah meninggal.

Pemerintah India langsung mengumumkan penyediaan vaksin gratis untuk masyarakat di atas 18 tahun. Pemerintah New Delhi akan memberikan vaksin gratis tersebut yang jumlahnya mencapai 13,4 juta mulai 1 Mei.

“Hari ini kami telah memberikan persetujuan untuk pembelian 1,34 crore vaksin. Kami akan mengupayakan agar segera dibeli dan dididtribusikan sesegera mungkin kepada masyarakat," kata Ketua Menteri Arvind Kejriwal.

Kepala Menteri Delhi Arvind Kejriwal mengumumkan lockdown di Ibu Kota akan diperpanjang sepekan ke depan hingga pukul 5 pagi pada 3 Mei.

AS, Inggris dan Uni Eropa telah berjanji untuk mengirim bantuan berupa bahan baku vaksin, tabung oksigen, dan konsentrator oksigen.

Bloomberg melaporkan bahwa Perdana Menteri Narendra Modi mendapat banyak kritik terkait dengan penanganannya terhadap pandemi yang membhayakan 1,3 miliar populasinya. Dalam jajak pendapat terakhir yang diambil pada bulan Januari, Modi mencatatkan penurunan popularitas dari 78 persen menjadi 74 persen pada Agustus lalu.

“Tidak diragukan lagi ada luapan amarah atas mismanagement dalam menghadapi krisis Covid-19 di India,” kata Nikita Sud, pengajar pembangunan internasional di Universitas Oxford.

“Pertanyaannya adalah, apakah amarah ini akan mengalahkan kebencian yang telah ditanamkan secara sistematis dalam masyarakat kita selama bertahun-tahun? Dan akankah ingatan publik bertahan cukup lama hingga kemarahan terkait pandemi tampak pada saat pemilu?" lanjutnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

india Virus Corona Covid-19
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top