Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

India Alami Tsunami Covid-19, Sepekan Catat 2,2 Juta Kasus Positif

Kematian sepekan tercatat mencapai 16.323 orang.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 26 April 2021  |  11:14 WIB
Para pria bersorak saat mereka disiram air selama perayaan Holi, di tengah penyebaran Covid-19 di Prayagraj, India, Senin (29/3/2021). - Antara/Reuters
Para pria bersorak saat mereka disiram air selama perayaan Holi, di tengah penyebaran Covid-19 di Prayagraj, India, Senin (29/3/2021). - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – India mengalami tsunami Covid-19. Dalam sepekan tambahan kasus mencapai lebih dari 2,2 juta kasus dengan kematian di kisaran 2.000-an orang per hari.

Mengutip data Worldometers.info sampai dengan Minggu (25/4/2021), India mencatatkan kasus harian paling banyak di dunia, hingga 354.531 kasus dalam sehari dan 2.806 kematian.

Dalam sepekan, kasus Covid-19 di India sudah bertambah sampai 47 persen mencapai 2.248.533 kasus. Adapun, kematian sepekan tercatat mencapai 16.323 orang.

Sementara itu, untuk jumlah yang sembuh dalam sehari bertambah 218.559 orang.

Saat ini, meski mencatatkan tambahan kasus terbanyak, India menempati urutan kedua di bawah Amerika Serikat (AS) dengan kasus terbanyak di dunia.

India mencatatkan total kasus sebanyak 17.306.300 kasus dengan total 14.296.640 di antaranya sudah sembuh.

Lonjakan kasus di India diduga adanya mutasi virus yang membuat virusnya tak terdeteksi dengan metode pemeriksaan standar RT-PCR.

Melansir kanal Youtube CRUX, Senin (19/4/2021), mutasi Covid-19 di India tak terdeteksi tes RT-PCR karena bersembunyi langsung di paru, sehingga RT-PCR yang mengambil sampel dari tenggorokan dan hidung sudah tak bisa mendeteksi.

“Berbagai rumah sakit di India melaporkan bahwa pasien bergejala dites tetap negatif meskipun sudah dua atau tiga kali tes. Virus yang tidak terdeteksi membuat pasien membantu penularan virus makin menyebar. Kasus Covid-19 dari hasil tes negatif dan RT-PCR gagal banyak dilaporkan di seluruh India,” tulis laporan tersebut.

Mutasi virus dan kegagalan tes terjadi karena virus dapat mengubah perilakunya. Sampling yang tidak memadai, pengantaran sampel yang tidak tepat, dan swab yang terlambat membat virus ini tidak sampai terdeteksi di tempat pemeriksaan RT- PCR.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

india Virus Corona Covid-19
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top