Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

India Kembali Catat Rekor Kasus Covid-19, RS Kehabisan Oksigen

India mencatat penambahan 349.691 kasus baru dalam 24 jam sehingga total kasus positif menjadi hampir 17 juta.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 25 April 2021  |  13:25 WIB
Tenaga medis berupaya menyelamatkan pasien di tengah serangan gelombang kedua Covid-19 di India  -  Express Photo by Amit Chakravarty
Tenaga medis berupaya menyelamatkan pasien di tengah serangan gelombang kedua Covid-19 di India - Express Photo by Amit Chakravarty

Bisnis.com, JAKARTA - India kembali mencatat rekor dunia baru untuk kasus infeksi virus Corona harian selama empat hari berturut-turut. Hal itu menyebabkan rumah sakit kewalahan akibat kekurangan oksigen.

India mencatat penambahan 349.691 kasus baru dalam kurun 24 jam sehingga total kasus positif menjadi hampir 17 juta hingga Sabtu (24/4/2021).

Sementara itu, rumah sakit yang penuh sesak sedang berjuang untuk mendapatkan oksigen sehingga banyak pasien yang ditolak.

Pada Sabtu kemarin AS mengatakan sangat prihatin dengan lonjakan kasus di India. Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan AS bekerja sama dengan pemerintah India untuk mengirim lebih banyak dukungan dan pasokan.

Sementara itu, Pemerintah India mengerahkan kereta api dan angkatan udara untuk mengangkut pasokan peralatan medis ke daerah-daerah yang terkena dampak paling parah. Situasi sangat akut terjadi di ibu kota Delhi ketika orang-orang meninggal di rumah sakit karena kekurangan oksigen.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan situasi di India adalah "alarm kematian" tentang apa yang dapat dilakukan oleh virus Corona.

Jumlah kematian di seluruh India naik 2.767 dalam 24 jam hingga Minggu (25/4), sekaligus menjadi jumlah harian tertinggi sejauh ini.

Awal tahun ini, pemerintah India yakin telah berhasil mengalahkan Covid-19 setelah kasus baru turun menjadi 11.000 pada pertengahan Februari.

Bahkan India sempat mengekspor vaksin dan pada Maret dan menteri kesehatan mengatakan India "berada di ujung" pandemi.

Namun, sejak saat itu, gelombang baru meledak didorong oleh munculnya varian baru, serta pertemuan massal, seperti festival Kumbh Mela, yang menarik jutaan jemaah awal bulan ini. Belum lagi ratusan warga yang mandi di Sungai Gangga tanpa jarak sosial.

Rumah sakit di Delhi telah memperingatkan bahwa mereka berada di titik kritis. Di Rumah Sakit Keluarga Suci, unit perawatan intensif penuh dan tidak ada ruang untuk tempat tidur lagi.

"Hampir setiap rumah sakit terancam. Jika oksigen habis, tidak ada kelonggaran bagi banyak pasien. Dalam beberapa menit, mereka akan mati. Anda dapat melihat pasien ini mereka menggunakan ventilator, mereka membutuhkan oksigen aliran tinggi. Jika oksigen berhenti, kebanyakan dari mereka akan mati," kata Dr Sumit Ray kepada BBC.

Di Rumah Sakit Jaipur Golden, seorang dokter mengatakan kepada BBC bahwa pemerintah telah mengalokasikan 3,6 ton oksigen, untuk dikirimkan pada pukul 17:00 pada hari Jumat.

Akan tetapi, hanya sebagian kecil dari yang dijanjikan tiba pada tengah malam, katanya kepada BBC.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

india Virus Corona Covid-19
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top