Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

50 Menit Prosesi Pemakamanan Pangeran Philip yang Terbatas dan Penuh Haru

Ratu Elizabeth II mengucapkan selamat tinggal kepada Philip, suaminya, yang meninggal pada 9 April, dua bulan sebelum ulang tahunnya yang ke-100, dalam kesendiriannya di dalam St. Petersburg. Kapel George. Dia duduk sendirian memakai masker dan dijauhkan dari anak-anak dan cucu-cucunya dengan persyaratan jarak sosial pandemi, yang membatasi kehadiran hingga 30 orang.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 18 April 2021  |  08:41 WIB
Suami Ratu Elizabeth Pangeran Phillip - istimewa
Suami Ratu Elizabeth Pangeran Phillip - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Pangeran Philip dimakamkan pada hari Sabtu di Kastil Windsor dalam pemakaman yang khidmat dan dikoreografikan dengan cermat.

Peti matinya ditanggung di atas Land Rover hijau militer yang telah dia bantu rancang. Prosesi pemakaman tak kurang berjalan selama 50 menit.

Ratu Elizabeth II mengucapkan selamat tinggal kepada Philip, suaminya, yang meninggal pada 9 April, dua bulan sebelum ulang tahunnya yang ke-100, dalam kesendiriannya di dalam St. Petersburg. Kapel George. Dia duduk sendirian memakai masker dan dijauhkan dari anak-anak dan cucu-cucunya dengan persyaratan jarak sosial pandemi, yang membatasi kehadiran hingga 30 orang.

Cucunya Pangeran William dan Pangeran Harry juga dipisahkan oleh salah satu sepupu mereka, saat mereka berjalan di belakang peti mati Philip. Keunikan protokol kerajaan ini mendramatisasi keretakan antara dua bersaudara yang dibuka setelah pernikahan Harry dengan mantan aktris Amerika, Meghan Markle.

Ada kilau kemungkinan mencair antara Harry dan William ketika kedua bersaudara itu berjalan bersama setelah pemakaman dan berbicara dengan pelan satu sama lain. Tapi ini adalah peristiwa yang suram, sebuah keluarga berkumpul dalam kesedihan untuk menandai kematian seorang pria yang banyak dipuji karena memberikan stabilitas dan memberikan disiplin kepada bangsawan yang lebih muda saat mereka berjuang untuk menavigasi tekanan tugas dan selebriti.

Uskup Agung Canterbury, The Most Rev. Justin Welby, dan dekan Windsor, Rev. David Conner, membacakan bacaan, bukan anggota keluarga. Paduan suara yang terdiri dari empat orang, menyanyikan himne yang dipilih oleh Philip, suara mereka bergema di bagian tengah kapel yang kosong.

Keluarga kerajaan mendengarkan dalam diam, dipisahkan menjadi gelembung keluarga, wajah mereka diterangi cahaya lampu. Harry duduk sendirian, kepalanya tertunduk saat menyanyikan himne.

Kurang dari satu jam kemudian, peti mati Philip diturunkan ke dalam lemari besi kerajaan saat dilantunkan, "Pergilah dalam perjalananmu dari dunia ini, O jiwa Kristen," dan mayor pipa dari Resimen Kerajaan Skotlandia dimainkan. Jadwal yang cepat itu sesuai dengan sikap Philip yang tidak merepotkan, seorang pria yang dikenal karena sikapnya yang jauh dari kemewahan dan  kesetiaannya yang abadi kepada ratu.

Namun, upacara tersebut kaya akan simbol-simbol karier militer yang ditinggalkan Philip, yang gelar resminya adalah Duke of Edinburgh, ketika istri mudanya secara tak terduga naik tahta pada tahun 1953 setelah kematian ayahnya, George VI.

Peti mati sang duke terbungkus dalam standar pribadinya dan membawa pedang serta topi angkatan lautnya. Di sembilan bantal di altar terdapat tanda kebesaran militer, termasuk sayap Angkatan Udara Kerajaan Philip dan tongkat marsekal lapangan, serta Ordo Gajah, yang dianugerahkan kepadanya oleh Denmark, dan Ordo Penebus, oleh Yunani. Itu melambangkan garis keturunan kerajaannya sebagai pangeran Denmark dan Yunani.

Setelah Philip dimakamkan, pasukan marinir Kerajaan memainkan "The Last Post" dan "Action Stations," panggilan ke stasiun pertempuran yang jarang dimainkan di pemakaman tetapi dapat diminta oleh seorang veteran Angkatan Laut Kerajaan. Selama Perang Dunia II, sang duke menyaksikan pertempuran di atas kapal perusak dan kapal perang Inggris.

Pada pukul 3 sore, setelah Land Rover lewat di bawah menara bertema Windsor dan tiba di kapel diiringi ledakan metronomi tembakan meriam dan bunyi lonceng ada satu menit kesunyian nasional.

Namun bagi negara yang memuja ratunya, pemakaman suaminya adalah momen nasional sejati, seetara dengan pemakaman Ratu Elizabeth, ibu ratu, pada tahun 2002, yang menarik lebih dari satu juta orang untuk menonton iring-iringan perjalanannya dari Westminster Abbey ke Kastil Windsor.

"Ada perasaan yang sangat besar, hampir tidak disadari, tentang monarki di Inggris yang tidak dihargai oleh media metropolitan," kata Vernon Bogdanor, seorang profesor riset dalam politik dan pemerintahan Inggris di King's College London dilansir dari New York Times. "Itu tidak jelas, tapi keluar pada saat-saat genting ini."

Sang ratu memang mengundang tiga kerabat Philip dari Jerman, sebagai pengingat akan akar non-Inggrisnya dan tanda pawai sejarah. Pada tahun 1947, dalam bayang-bayang Perang Dunia II, keluarga adipati Jerman dijauhkan dari pernikahan pasangan itu.

Ratu harus membuat keputusan protokol yang rumit. Dia memutuskan bahwa tidak ada anggota laki-laki keluarga yang akan mengenakan seragam militer pada upacara tersebut, sebuah keputusan yang membuat Harry terhindar dari penghinaan karena tampil dengan pakaian sipil meskipun telah bertugas di Afghanistan. Sebagai bagian dari perjanjian dengan istana di mana dia menarik diri dari kehidupan kerajaan, gelar militer kehormatan Harry dicabut.

Di Istana Buckingham pada hari Sabtu, Mark Elphick, yang bertugas selama dua dekade di Angkatan Laut Kerajaan Inggris, termasuk di antara pelayat yang berkumpul untuk memberi penghormatan, medali disematkan pada blazernya. Dia menyebut Philip sebagai "orang yang sangat berpikiran baik di Royal Navy," dan mengungkapkan kesedihannya untuk ratu.

"Ratu hatinya hancur," Elphick berkata.

Pemakaman Philip, tidak menarik kerumunan layaknya upacara kerajaan lainnya. Karena pandemi, Istana Buckingham mendesak orang-orang untuk tidak datang ke Windsor, kota di sebelah barat London yang menghadap kastil itu. Pada hari Sabtu yang tenang, sepertinya kebanyakan orang telah mengindahkan nasihat itu.

Pembatasan tersebut berarti bahwa Land Rover yang telah dikonversi milik Philip melakukan perjalanan hanya beberapa ratus yard, bukan sejauh 22 mil dari Istana Buckingham ke Windsor. Alih-alih kerumunan orang berbaris di rute, pasukan dari Royal Navy, Marinir, Highlanders, dan ksatria Windsor berdiri dengan perhatian saat dia lewat.

Ratu Elizabeth, yang akan berusia 95 tahun minggu depan, mengikuti prosesi dengan Bentley terongnya yang berkilauan, bukan di kepalanya, yang merupakan kebiasaan bagi seorang penguasa. Charles, ahli warisnya, memimpin prosesi tersebut, diikuti oleh saudara perempuannya, Putri Anne.

Batasan itu juga berarti daftar tamu yang dibatasi di dalam kapel. Di antara mereka yang tidak hadir: Perdana Menteri Boris Johnson, yang menyerahkan kursinya, menurut Downing Street, sehingga keluarga kerajaan dapat mengundang tamu tambahan, dan Meghan, yang sedang hamil dan tidak hadir atas saran dokternya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ratu elizabeth kerajaan inggris
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top