Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PM Morisson: Australia Pertimbangkan Buka Kembali Akses Internasional

Australia mempertimbangkan kebijakan itu untuk memungkinkan penduduk yang telah divaksinasi Covid-19 secara penuh bisa bepergian ke luar negeri.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 16 April 2021  |  14:45 WIB
Perdana Menteri Australia Scott Morrison divaksinasi Covid-19 - Antara
Perdana Menteri Australia Scott Morrison divaksinasi Covid-19 - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Perdana Menteri Australia Scott Morrison megungkapkan bahwa negaranya akan mempertimbangkan pembukaan kembali perbatasan internasionalnya.

Opsi kebijakan itu, jelasnya, dipertimbangkan untuk memungkinkan penduduk yang telah divaksinasi Covid-19 secara penuh bisa bepergian ke luar negeri terlebih dahulu.

Rencananya, warga negara dan penduduk tetap Australia tidak dapat meninggalkan negara itu karena aturan pembatasan virus Corona kecuali mereka memiliki alasan mendesak yang dapat diterima, sementara para pelancong internasional yang kembali ke negara itu harus menjalani karantina di hotel selama dua pekan dengan biaya sendiri.

"Tujuan pertama saya pikir adalah untuk memungkinkan warga Australia yang divaksinasi untuk dapat bergerak dan bepergian, terutama untuk tujuan penting," kata Morrison dalam sebuah forum komunitas di Perth, Kamis (15/4/2021).

Di bawah sistem seperti itu, Morrison mengatakan orang yang divaksinasi dapat bepergian ke luar negeri untuk urusan bisnis dan keadaan darurat pribadi, dan menjalani karantina di rumah setelah kembali ke Australia.

Morrison dalam wawancara terpisah dengan stasiun radio 6PR Perth mengatakan bahwa setiap pembukaan kembali sebagian perbatasan masih jauh dari implementasi dan tidak akan terjadi sebelum orang-orang yang rentan divaksinasi.

Pasalnya, pelancong yang kembali dapat membawa setidaknya 1.000 kasus baru Covid-19 dalam seminggu ke Australia yang saat ini hampir tidak ada kasus penularan lokal.

Australia menutup perbatasan internasionalnya untuk non-warga negara dan penduduk pada Maret tahun lalu untuk membantu menghindari tingginya angka infeksi virus corona seperti yang terjadi di negara maju lainnya.

Australia telah melaporkan lebih dari 29.400 kasus Covid-19 dan 910 kematian akibat infeksi virus Corona.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

australia Covid-19

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top