Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sering Kritik Vaksin Nusantara, Zubairi Djoerban Bantah Ada Sentimen ke Terawan

Zubairi Djoerban berharap ada komunikasi konkret antara BPOM dan peneliti Vaksin Nusantara agar polemik terkait vaksin tersebut tidak semakin berlarut.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 16 April 2021  |  12:06 WIB
Mantan Menkes Siti Fadilah dan mantan Menkes Terawan Agus Putranto seusai mengikuti proses ujicoba vaksinasi Vaksin Nusantara di RSPAD Gatot Subroto, Jakarta, Kamis (15/4). - Istimewa
Mantan Menkes Siti Fadilah dan mantan Menkes Terawan Agus Putranto seusai mengikuti proses ujicoba vaksinasi Vaksin Nusantara di RSPAD Gatot Subroto, Jakarta, Kamis (15/4). - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Guru Besar Universitas Indonesia Zubairi Djoerban memastikan bahwa kritiknya terhadap pengembangan dan penelitian Vaksin Nusantara bukan disebabkan adanya sentimen terhadap eks Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto.

“Ada anggapan saya sentimen dengan Pak Terawan. Bahkan dikaitkan dengan terapi cuci otak dan sanksi terhadapnya. Beberapa media bertanya ini. Saya nyatakan tak ada sentimen itu. Tapi, saya akan sentimen pada vaksin yang diduga mengabaikan kaidah ilmiah. Tidak ada yang personal,” kata Zubairi melalui akun Twitter @ProfesorZubairi, Jumat (16/4/2021).

Zubairi sebelumnya menyatakan bahwa vaksin Covid-19 memang sangat dibutuhkan di tengah pandemi seperti saat ini. Meskipun demikian, dia menegaskan pengembangan dan penelitian vaksin harus mengikuti kaidah-kaidah ilmiah.

"Hal itu yang ditegaskan juga oleh Presiden Jokowi kan. Dia bilang, pengembangan vaksin harus memenuhi kaidah ilmiah. Jelas," ujarnya.

Menurutnya, adanya keraguan publik terhadap vaksin Nusantara dapat dikatakan masuk akal. Pasalnya, BPOM sebelumnya juga telah menyatakan bahwa uji klinis fase kedua vaksin tersebut belum boleh dilanjutkan karena masih ada persoalan pada uji klinis fase pertama.

Oleh karena itu, dia menilai sebaiknya peneliti vaksin Nusantara memperbaiki uji klini seperti yang diminta oleh BPOM.

"Jangan tergesa, jangan dipolitisasi, dasarkan semua pada fakta ilmiah," ucapnya.

Zubairi merupakan salah satu pakar yang mengkritik proses pengembangan vaksin Covid-19 Nusantara. Dia juga sempat meminta peneliti Vaksin Nusantara untuk menyampaikan penjelasan kepada publik terkait pelaksanaan uji klinis fase kedua meskipun belum ada izin dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

"Tanpa bermaksud tendensius, saya ingin pihak Vaksin Nusantara menjelaskan kepada publik, kenapa tetap ingin melaksanakan uji klinis fase dua. Padahal BPOM belum keluarkan izin untuk itu. Relawannya pun DPR, yang sebenarnya sudah menjalani vaksinasi kan? Ini benar-benar ganjil," cuitnya pada Rabu (14/4/2021).

Lebih lanjut, dia berharap ada komunikasi konkret antara BPOM dan peneliti Vaksin Nusantara, agar polemik terkait vaksin tersebut tidak semakin berlarut.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dokter terawan Vaksin Covid-19 Vaksin Nusantara
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top