Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kepanikan Warga saat Gempa Magnitudo 6,7 Guncang Malang

Hasil analisis BMKG dalam informasi pendahuluan menunjukkan gempabumi di Kabupaten Malang, Jawa Timur memiliki magnitudo 6,7 kemudian diupdate menjadi magnitudo 6,1.
Ika Fatma Ramadhansari
Ika Fatma Ramadhansari - Bisnis.com 10 April 2021  |  16:33 WIB
Warga menyaksikan rumah yang rusak akibat gempa di Kecamatan Turen, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Sabtu (10/4/2021). Gempa berkekuatan kurang lebih Magnitudo 6,7 yang terjadi di wilayah Kabupaten Malang tersebut menyebabkan sejumlah rumah warga rusak dan goncangan di sejumlah wilayah di Jawa Timur. - Antara\r\n
Warga menyaksikan rumah yang rusak akibat gempa di Kecamatan Turen, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Sabtu (10/4/2021). Gempa berkekuatan kurang lebih Magnitudo 6,7 yang terjadi di wilayah Kabupaten Malang tersebut menyebabkan sejumlah rumah warga rusak dan goncangan di sejumlah wilayah di Jawa Timur. - Antara\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Sejumlah pengguna media sosial Twitter mengunggah kondisi saat terjadi gempa magnitudo 6,7 di Kabupaten Malang, Jawa Timur pada Sabtu siang (10/4/2021) pukul 14.00 WIB.

Berdasarkan pantauan Bisnis, sejumlah pengguna Twitter di luar Kabupaten Malang mengaku turut merasakan dampak gempa. Peristiwa gempa ini pun menjadi topik yang paling diperbincangkan oleh warganet di platform media sosial Twitter.

Kata kunci Malang, Kerasa, hingga Surabaya berturut-turut menjadi trending di media sosial Twitter yang berisikan keadaan terkait gempa maupun ucapan belasungkawa untuk warga Malang dan sekitarnya yang terdampak gempa.

Melalui ratusan ribu cuitan yang ada, warga yang berada di tempat kejadian banyak yang mengunggah situasi saat terjadi gempa dan pascagempa. Ada yang mengaku panik, hingga mengunggah video mengenai kerusakan bangunan akibat gempa.

Salah satu pengguna Twitter dengan akun @Novrizal85 mengunggah video kerumunan warga yang terjadi di Plaza Marina Surabaya saat gempa berlangsung. Dalam video yang diunggahnya nampak sejumlah pengunjung berada di luar pusat perbelanjaan tersebut.

Selain itu akun Twitter @sbllei menceritakan bagaimana paniknya dia saat gempa tersebut berlangsung. Dia pun mengaku sadar ada gempa ketika penjaga toko tempatnya berbelanja heboh keluar dari toko. Sebelumnya dirinya mengaku tidak sadar bahwa gempa tengah terjadi.

“Aa aku mau cerita, kan aku tinggal di malang nih, terus tadi lagi cari kue buat puasa nanti, nah kaget kok ini semua etalase di toko pada goyang, aku kira etalase depanku doang, ternyata semua, eh pas liat parkiran tuh helm ngapa ikut gerak sepedanya juga, ngebug dulu baru lari,” tulis akun @sbllei sejam setelah kejadian.

Gempa juga menelan korban jiwa, seperti yang tampak pada unggahan netizen terlihat ada seseorang yang tertimpa bebatuan di daerah Lumajang, Jawa Timur. Kesaksian ini diunggah oleh pemilik akun Twitter alghaa (@byungbunss) dan juga PiPO (@Harya117).

Gedung sekolah pun ikut hancur akibat guncangan gempa, tepatnya berada di Sekolah MAN Turen Malang yang diabadikan oleh akun @Natali_Cristi3n.

Berdasarkan informasi Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), pusat gempa terjadi di laut 90 kilometer barat daya Malang, Jatim. Namun, gempa turut dirasakan di sejumlah wilayah di Surabaya, Jombang, Yogyakarta hingga Bali dan Lombok.

"Dirasakan: IV Karangkates, IV Malang, IV Blitar, III-IV Kediri, III-IV Trenggalek, III-IV Jombang, III Nganjuk, III Ponorogo, III Madiun, III Yogyakarta, III Ngawi, III Lombok Barat, III Mataram, III Kuta, III Jimbaran, III Denpasar, II Mojokerto, II Klaten, II Lombok Utara, II Sumbawa, II Tabanan, II Klungkung, V Turen, II Banjarnegara," tulis BMKG melalui laman resminya, Sabtu (10/4/2021).

Menurut BMKG, gempa tersebut tidak berpotensi menimbulkan Tsunami. Adapun, gempa terjadi di kedalaman 25 kilometer.

Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Bambang Setiyo Prayitno menyatakan hasil analisis BMKG dalam informasi pendahuluan menunjukkan gempabumi ini memiliki magnitudo M 6,7 kemudian diupdate menjadi magnitudo M 6,1.

"Episenter gempabumi terletak pada koordinat 8,83 LS dan 112,5 BT, atau tepatnya berlokasi di laut pada jarak 96 km arah Selatan Kota Kepanjen, Kabupaten Malang, Jawa Timur pada kedalaman 80 km," kata Bambang dalam keterangan tertulis, Sabtu (10/4/2021).

Bambang menjelaskan dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempabumi yang terjadi merupakan jenis gempabumi menengah akibat adanya aktivitas subduksi.

"Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempabumi memiliki mekanisme pergerakan naik (thrust fault)," ujarnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gempa BMKG twitter malang jawa timur
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top