Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Catat! Begini 4 Arahan Presiden ke Ormas Keagamaan soal Toleransi

Hal itu disampaikan Presiden Joko Widodo saat membuka Musyawarah Nasional ke-IX Lembaga Dakwah Islam Indonesia, Rabu (7/4/2021).
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 07 April 2021  |  11:39 WIB
Presiden Joko Widodo / BPMI Setpres - Muchlis Jr
Presiden Joko Widodo / BPMI Setpres - Muchlis Jr

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo memberikan arahan kepada organisasi keagamaan terkait toleransi beragama. Pernyataan itu disampaikan saat membuka Musyawarah Nasional ke-IX Lembaga Dakwah Islam Indonesia, Rabu (7/4/2021).

Pemerintah kata Jokowi akan bersikap tegas dalam segala bentuk toleransi yang merusak sendi-sendi kebangsaan Indoensia. Menurutnya, ormas keagamaan di Indoensia harus terus meningkatkan moderasi beragama.

“Ormas keagamaan di Indonesia harus terus meningkatkan moderasi beragama yang mendukung persatuan yang mendukung kesatuan kita,” katanya melalui siaran Youtube Setpres.

Oleh karena itu, Jokowi menyampaikan empat arahan kepada organisasi keagamaan dalam kesempatan tersebut.

Pertama, organisasi keagamaan harus punya komitmen kebangsaan yang kuat. Mengedepankan penerimaan prinsip-prinsip berbangsa yang tertuang dalam konstitusi serta menjunjung tinggi ideologi Pancasila UUD 1945 dan tata kehidupan berbangsa dan bernegara.

Kedua, organisasi masyarakat keagamaan harus menjunjung tinggi sikap toleransi kepada sesama dan menghormati perbedaan. Kemudian memberi ruang orang lain untuk berkeyakinan, mengekspresikan keyakinan dan menyampaikan pendapat serta menghargai kesetaraan, berbedaan dan bersedia bekerja sama.

Ketiga, organisasi masyarakat keagamaan harus memiliki prinsip anti kekerasan, menolak tindakan yang menggunakan cara-cara kekerasan, baik kekerasan fisik maupun verbal.

Keempat, organisasi keagamaan harus menghargai tradisi dan budaya lokal masyarakat Indonesia yang sangat Bhinneka, ramah dan terbuka terhadap keragaman tradisi yang merupakan warisan leluhur.

“Ramah dan terbuka terhadap seni dan budaya masyarakat lokal dalam kerangka Bhinneka Tunggal Ika kita sebagai bangsa Indonesia,” tuturnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi toleransi LDII
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top