Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perlu Investasi Lagi, Bio Farma Hanya Sanggup Produksi 2 Jenis Vaksin Merah Putih

Bio Farma masih memerlukan suntikan investasi untuk kesiapan dalam memproduksi vaksin merah putih dari platform lainnya.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 22 Januari 2021  |  13:58 WIB
Peneliti beraktivitas di ruang riset vaksin Merah Putih di kantor Bio Farma, Bandung, Jawa Barat, Rabu (12/8/2020). Vaksin COVID-19 buatan Indonesia yang diberi nama vaksin Merah Putih tersebut ditargetkan selesai pada pertengahan tahun 2021. ANTARA FOTO - Dhemas Reviyanto
Peneliti beraktivitas di ruang riset vaksin Merah Putih di kantor Bio Farma, Bandung, Jawa Barat, Rabu (12/8/2020). Vaksin COVID-19 buatan Indonesia yang diberi nama vaksin Merah Putih tersebut ditargetkan selesai pada pertengahan tahun 2021. ANTARA FOTO - Dhemas Reviyanto

Bisnis.com, JAKARTA— PT Bio Farma (Persero) menyatakan hanya sanggup untuk memproduksi dua jenis vaksin merah putih yang berasal dari dua platform yakni sub-unit protein rekombinan dan inactivated virus.

Hal itu diungkapkan oleh Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro dalam diskusi virtual yang diadakan oleh Universitas Indonesia pada Jumat (22/1/2021).

“Di sisi hilirnya, manufakturingnya terus terang hari ini kita cuma punya satu pabrik vaksin dan Bio Farma itu setelah kami pahami ternyata baru sanggup dengan dua platform yaitu inactivated virus seperti Sinovac maupun protein rekombinan seperti yang dikembangkan Eijkman,” kata Bambang.

Dengan demikian, Bambang menerangkan, Bio Farma masih memerlukan suntikan investasi untuk kesiapan dalam memproduksi vaksin merah putih dari platform lainnya. Kesiapan produksi dari platform lainnya diperkirakan memakan waktu hingga satu tahun.

“Kalau adenovirus, DNA, RNA mereka belum sanggup, saat ini mereka harus investasi lagi dan butuh waktu lagi mungkin minimal satu tahun,” ujarnya.

Adapun, pembuatan Vaksin Merah Putih saat ini sudah bekerja sama dengan enam lembaga di dalam negeri. Keenam institusi itu melakukan pengembangan vaksin dengan berbagai platform.

Lembaga Biologi Molekuler Eijkman mengembangkan vaksin Merah Putih dengan dua platform yaitu sub-unit protein rekombinan dan inactivated virus. LIPI mengembangkan vaksin dengan platform protein rekombinan fusi.

Di sisi lain, Universitas Indonesia mengembangkan vaksin dengan platform DNA, RNA, dan virus-like-particles. Institut Teknologi Bandung  (ITB) mengembangkan vaksin dengan platform adenovirus.

Sementara itu, Universitas Airlangga mengembangkan vaksin dengan dua platform yaitu adenovirus dan adeno-associated virus (AAV). Terakhir, Universitas Gadjah Mada (UGM) mengembangkan vaksin dengan platform protein rekombinan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bio farma Vaksin Covid-19
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top