Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Modal Rp150 Juta, Grab Toko Tipu 980 Konsumen

Modus penipuan Grab Toko adalah memasang harga murah jauh di bawah pasar untuk menarik konsumen.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 13 Januari 2021  |  06:15 WIB
Iklan Grab Toko.  - Dok. Youtube
Iklan Grab Toko. - Dok. Youtube

Bisnis.com, JAKARTA -- Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri menangkap tersangka pemilik PT Grab Toko Indonesia Yudha Manggala Putra terkait perkara tindak pidana penipuan dan penggelapan di Jalan Pattimura, Selong Kebayoran Baru Jakarta Selatan, Selasa (12/1/2020).

Mengutip  laman Ditjen Administrasi Hukum Umum (AHU), Grab Toko Indonesia didirikan pada tanggal 27 November 2020. Lokasi kantor platform ini berada di Jalan HR Rasuna Said X7 No.6, Kuningan, Jakarta Selatan.

Grab Toko diketahui hanya memiliki modal dasar senilai Rp150 juta. Sementara modal yang yang disetor sebanyak Rp80 juta. 

Adapun sebagian besar saham dikuasai oleh Yudha Manggala Putra. Pria kelahiran Bekasi 1987 itu menguasai 408 lembar saham senilai Rp40,8 juta.

Sementara sisanya dikuasai okeh Anak Agung Narendra Putra dengan total kepemilikan saham sebanyak 392 lembar atau Rp39,2 juta.

Adapun modus penipuan Grab Toko adalah menjual barang elektronik dengan sangat murah. Hasilnya, berhasil mendapatkan 980 konsumen. 

Namun, dari 980 yang pesan barang, hanya 9 konsumen yang menerima barang, sisanya tidak.

"Sembilan barang yang dikirim ke konsumen itu ternyata dibeli oleh pelaku di ITC oleh pelaku dengan harga normal," kata Direktur Tindak Pidana Siber pada Bareskrim Mabes Polri Brigjen Polisi Slamet Uliandi.

Slamet melanjutkan bahwa  tersangka  meminta bantuan pihak ketiga untuk membuat website belanja daring. "Website ini juga diketahui menggunakan hosting di luar negeri," katanya

Dikonfirmasi terpisah, Kabareskrim Polri Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo mengatakan tersangka tidak melakukan perlawanan apapun ketika diamankan di kediaman pribadinya. Menurut Sigit, tersangka diamankan berdasarkan surat laporan polisi Nomor: LP/B/0019/I/2021/Bareskrim Polri.

"Memang benar, pelaku sudah diamankan," tutur Sigit.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

polri belanja online penipuan
Editor : Muhammad Khadafi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top