Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Trump dan Pence Sepakat Bekerja Sama sampai Akhir Masa Jabatan

Hal ini menandakan bahwa presiden tidak akan mengundurkan diri atau menghadapi pencopotan setelah kerusuhan di gedung Capitol minggu lalu.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 12 Januari 2021  |  08:38 WIB
Donald Trump saat kampanye di dekat Gedung Putih, 6 Januari/EPA - Bloomberg/Shawn Thew
Donald Trump saat kampanye di dekat Gedung Putih, 6 Januari/EPA - Bloomberg/Shawn Thew

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Donald Trump dan Wakil Presidennya Mike Pence sepakat untuk bekerja sama selama sisa masa jabatan mereka.

Kesepakatan tersebut diungkapkan oleh seorang pejabat senior pemerintahan. Hal ini juga menandakan bahwa presiden tidak akan mengundurkan diri atau menghadapi pencopotan setelah kerusuhan di gedung Capitol minggu lalu.

Ini adalah pertama kalinya keduanya berbicara sejak presiden menghasut para pendukungnya untuk menyerbu Capitol, sementara Pence memimpin penegasan resmi kekalahan mereka dalam pemilihan ulang, menurut sumber Bloomberg.

Keduanya juga setuju bahwa orang-orang yang melanggar hukum dan menyerbu Capitol tidak mewakili gerakan "America First" yang diserukan Trump dan berjanji untuk melanjutkan pekerjaan mereka atas nama negara selama sisa masa jabatan mereka.

Itu adalah percakapan yang bagus di mana Trump dan Pence berdiskusi seminggu ke depan dan merefleksikan empat tahun terakhir pekerjaan pemerintahan, ungkap pejabat senior tersebut.

Pence sangat marah pada Trump setelah ratusan pendukung presiden masuk ke Gedung Capitol pada hari Rabu (6/1/2021) dan mengganggu penghitungan suara Electoral College dan menyebabkan wakil presiden dan anggota parlemen melarikan diri dari ruang rapat DPR dan Senat.

Insiden tersebut meningkatkan kemungkinan bahwa Pence akan bertindak untuk memohon Amandemen ke-25 atas Konstitusi, yang memungkinkan wakil presiden dan mayoritas kabinet mencopot presiden dari jabatannya - sebuah langkah yang didorong oleh anggota Kongres dari Partai Demokrat. Tetapi Pence secara pribadi menolak gagasan itu dan menilainya sebagai tindakan yang tidak layak, menurut sumber terkait.

Pernyataan pejabat senior administrasi tentang pertemuan mereka tampaknya menyelesaikan masalah, dan juga mengesampingkan pengunduran diri presiden, dengan mengatakan bahwa orang-orang tersebut telah setuju untuk bekerja sama sampai akhir masa jabatan Trump.

Kantor wakil presiden dan tim Kepala Staf Gedung Putih Mark Meadows mengoordinasikan pernyataan pejabat tersebut, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Dikutip dari Bloomberg, pejabat dan orang-orang yang mengetahui masalah tersebut meminta untuk tidak disebutkan namanya karena pertemuan antara Trump dan Pence belum diumumkan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Donald Trump Mike Pence

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top