Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

18 Tim Patroli Laut Bea Cukai Ikut Cari Pesawat Sriwijaya Air SJ182

Kegiatan kemanusiaan ini dilakukan atas inisiatif PSO Bea Cukai Tanjung Priok setelah sebelumnya berkoordinasi dengan Kanwil Bea Cukai Jakarta dan Direktorat Penindakan dan Penyidikan Bea Cukai.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 10 Januari 2021  |  14:29 WIB
Tim patroli laut Bea Cukai dari Pangkalan Sarana Operasi Bea Cukai Tanjung Priok turut melakukan pencarian terhadap pesawat Sriwijaya Air SJ182 tujuan Jakarta-Pontianak yang hilang kontak di sekitaran perairan Kepulauan Seribu pada Sabtu (09/01). - Humas Bea Cukai
Tim patroli laut Bea Cukai dari Pangkalan Sarana Operasi Bea Cukai Tanjung Priok turut melakukan pencarian terhadap pesawat Sriwijaya Air SJ182 tujuan Jakarta-Pontianak yang hilang kontak di sekitaran perairan Kepulauan Seribu pada Sabtu (09/01). - Humas Bea Cukai

Bisnis.com, JAKARTA – Sebanyak 18 orang dari Tim Patroli Laut Bea Cukai dari Pangkalan Sarana Operasi Bea Cukai Tanjung Priok turut melakukan pencarian pesawat Sriwijaya Air SJ 182 pada Minggu (10/1/2021).

Nahkoda kapal patroli BC 9006 Sulaiman mengatakan Bea Cukai menerjunkan 18 orang petugas yang terdiri dari satu orang nahkoda, tiga orang anggota satuan tugas, dan 14 anak buah kapal dengan menggunakan kapal patroli BC 9006 untuk melakukan pencarian ini.

Kegiatan kemanusiaan ini dilakukan atas inisiatif PSO Bea Cukai Tanjung Priok setelah sebelumnya berkoordinasi dengan Kanwil Bea Cukai Jakarta dan Direktorat Penindakan dan Penyidikan Bea Cukai.

“Kegiatan ini kami lakukan secara terkoordinasi dan dipimpin langsung oleh Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan [Basarnas],” ungkap Sulaiman seperti dikutip dari siaran pers.

Kapal patroli Bea Cukai BC 9006 bertolak dari dermaga PSO Tanjung Priok menuju perairan di sekitar Pulau Lancang dan Pulau Laki pada Sabtu sekitar pukul 21.00 WIB. Pada Minggu pukul 01.10 WIB dini hari, kapal patroli BC 9006 bersandar pada Kapal Basarnas KN SAR Wisnu untuk melakukan koordinasi terkait proses pencarian.

Sejak pukul 05.00 WIB kapal patroli BC 9006 bersama tim dari berbagai instansi telah melakukan penyisiran di perairan sekitar Pulau Lancang.

“Kami menerima hasil temuan kapal nelayan sebanyak dua kali pada pukul 07.41 WIB dan 09.49 WIB. Temuan tersebut diduga bagian tubuh manusia,” ungkap Sulaiman.

Atas temuan tersebut kapal patroli BC 9006 kembali bersandar ke kapal Basarnas KN SAR Wisnu untuk menyerahkan temuan tersebut.

Hingga saat ini proses penyisiran dan pencarian masih terus dilakukan, kapal patroli BC 9006 masih terus berjaga di sekitar perairan tersebut untuk menunggu arahan selanjutnya dari Basarnas.

Seperti diberitakan sebelumnya, Pesawat Sriwijaya Air SJ 182 tujuan Jakarta-Pontianak hilang kontak di sekitaran perairan Kepulauan Seribu setelah lepas landas dari Bandara Soekarno Hatta pada pukul 14.306 WIB pada Sabtu (9/1/2021).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sriwijaya air Bea Cukai kecelakaan pesawat pesawat jatuh
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top