Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Gandeng Singapura, KPK Buru Buron Penilap Uang Rakyat

KPK mencatat 7 tersangka kasus korupsi sampai saat ini masih belum diketahui keberadaannya. Kuat dugaan, para penilap uang rakyat tersebut berada di negeri jiran, salah satunya Singapura, untuk bersembunyi dari kejaran aparat.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 31 Desember 2020  |  19:38 WIB
Sjamsul Nursalim tersangka BLBI.  -  Ilham Mogu
Sjamsul Nursalim tersangka BLBI. - Ilham Mogu

Bisnis.com, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bekerja sama dengan Corrupt Practices Investigation Beareu (CPIB) atau KPK Singapura untuk melacak keberadaan para koruptor yang melarikan diri ke luar negeri.

Selain itu KPK terus meminta Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) untuk melacak aset-aset milik para koruptor.

"Kami terus koordinasi dengan Corrupt Practices Investigation Beareu (CPIB) dan kerjasama dengan PPATK untuk mengetahui aliran uang dan aset hasil korupsi dari para tersangka," kata KPK dalam keterangan resmi yang dikutip, Kamis (31/12/2020).

KPK telah mencatat setidaknya empat kasus korupsi mandek alias belum dituntaskan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) selama tahun 2020. Padahal sebagian kasus itu sudah berumur lebih dari 4 tahun.

Dalam catatan KPK empat kasus yang sampai sekarang belum berhasil dituntaskan antara lain perkara BLBI-BDNI dengan teesangka Sjamsul Nursalim dan Itjih Nursalim.

KPK berdalih dengan diputusnya Kasasi terdakwa Syafruddin Arsyad Temenggung (SAT) berupa putusan melepaskan terdakwa dari segala tuntutan hukum (onslag van alle rechtsvervolging) berimbas masih adanya 2 tersangka yang masih dalam proses penyidikan.

Selain perkara BLBI, KPK juga masih memiliki utang penuntasan perkara korupsi di PT Pelindo III yang menjerat eks petingginya RJ Lino. 

KPK mengaku telah menerima pengitungan kerugian negara dari BPK terkait dengan pemeliharaan dan saat ini BPK dalam proses melakukan perhitungan kerugian negara untuk pengadaan dari QCC oleh Pelindo II.

Kasus lainnya adalah suap terhadap komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Wahyu Setiawan. Kasus ini mendapat banyak sorotan publik karena salah satu tersangkanya, Harun Masiku, hilang bak ditelan bumi.

Penyidik antirasuah hingga saat ini telah dilakukan upaya untuk menangkap melalui koordinasi dengan pihak Bareskrim Polri dan melakukan pemantauan atau monitoring keberadaan politisi PDI Perjuangan tersebut.

Kasus yang terakhir adalah perkara korupsi e-KTP dengan tersangka Paulus Tanos. KPK berdalih pihaknya masih mencari keberadaan tersangka Tanos yang diduga berada di luar negeri.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK singapura
Editor : Edi Suwiknyo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top