Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lewat Dibi BNPB Sejarah Bencana Bisa Dilacak, Yuk Kenali Apa Itu Dibi?

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) memiliki Data Informasi Bencana Indonesia (Dibi) sebagai referensi data kebencanaan yang dapat dijadikan bahan analisa bagi pihak-pihak yang membutuhkan.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 30 Desember 2020  |  20:16 WIB
Citra satelit pada Selasa 18 Agustus 2020 menunjukkan penampakan kapal selam China tengah memasuki pangkalan angkatan laut bawah tanah di Pulau Hainan di ujung selatan China. Foto: cnn.com
Citra satelit pada Selasa 18 Agustus 2020 menunjukkan penampakan kapal selam China tengah memasuki pangkalan angkatan laut bawah tanah di Pulau Hainan di ujung selatan China. Foto: cnn.com

Bisnis.com, JAKARTA - Sebagai negara yang sering dilanda bencana alam, pendataan yang komprehensif terkait bencana alam yang telah terjadi menjadi hal yang sangat penting.

Pendataan yang komprehensif diperlukan sebagai acuan dalam mengambil langkah antisipatif untuk mengurangi dampak yang ditimbulkan.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) memiliki Data Informasi Bencana Indonesia (Dibi) sebagai referensi data kebencanaan yang dapat dijadikan bahan analisa bagi pihak-pihak yang membutuhkan.

Kepala Bidang Pengelolaan Data dan Sistem Informasi BNPB Teguh Harjito mengatakan bahwa sejak 2008, BNPB terus mengembangkan aplikasi Dibi dimana di dalamnya terdapat database tentang kebencanaan di Indonesia.

“Aplikasi Dibi di dalamnya terdapat data dari [tahun] 1.815  dan kita mengupayakan mengumpulkan data lebih banyak lagi dari tahun-tahun sebelumnya,” ujarnya dalam sebuah pertemuan daring, Rabu (30/12/2020).

Lebih lanjut, BNPB juga memiliki laman gis.bnpb.go.id dimana penyajian data DIBI dilakukan secara spasial dimana informasi yang disajikan sangat lengkap, mulai dari tanggal kejadian, lokasi, korban, hingga kerusakan yang ditimbulkan. 

Format data yang disajikan pun beragam yakni berupa data grafik, statistik, peta tematik, dan crosstab.

Teguh juga menympaikan, ada aplikasi inaRISK dimana masyarakat bisa melihat kondisi atau status terkini dari kebahayaan bencana-bencana di sebuah daerah, termasuk sejarah kebencanaan yang telah terjadi.

“Kalau rekan-rekan [media] ingin melakukan analisis, mungkin ingin menulis salah satu jenis bencana, ini bisa mendapatkan daranya dari Dibi, GIS, dan inaRisk,” kata Teguh.

Dia berharap penganggulangan bencana dan pengurangan risiko bencana yang dilakukan berbagai pihak bisa diinformasikan kepada masyarakat sehingga mereka dapat lebih waspada dalam menghadapinya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bnpb bencana alam
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top