Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sulit Impor Vaksin Covid-19, Iran Mulai Uji Coba pada Manusia

Saat ini vaksin yang diproduksi Shifa Pharmed itu akan menyelesaikan tes terbatas pada 56 sukarelawan pada tahap awal.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 29 Desember 2020  |  13:45 WIB
Sebuah botol kecil berlabel Vaksin diletakkan di dekat jarum suntik medis di depan tulisan Coronavirus Covid-19
Sebuah botol kecil berlabel Vaksin diletakkan di dekat jarum suntik medis di depan tulisan Coronavirus Covid-19" pada (10/4/2020). - Antara\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Iran akan mulai menguji vaksin virus Corona buatan dalam negeri pada subjek manusia pada saat negara itu menghadapi kesulitan dalam mengimpor vaksin dalam jumlah yang cukup karena pemberlakuan sanksi AS.

Satu-satunya vaksin buatan Iran itu telah diuji coba terhadap hewan. Saat ini vaksin yang diproduksi Shifa Pharmed itu akan menyelesaikan tes terbatas pada 56 sukarelawan pada tahap awal.

Tes diharapkan berlangsung sebulan, kata seorang pejabat kesehatan seperti dikutip Aljazeera.com, Selasa (29/12/2020).  Lebih dari 60.000 orang mendaftar untuk uji coba sejak panggilan untuk relawan dikeluarkan oleh kementerian kesehatan minggu lalu.

Pada Senin seorang pejabat kementerian kesehatan mengatakan tujuh vaksin Iran lainnya diharapkan selesai menjalani uji coba untuk hewan pada akhir Februari tahun depan.

"Kami memiliki sejarah pembuatan vaksin di lembaga medis," kata Menteri Kesehatan Saeed Namaki pada hari Minggu.

Dia mengatakan akan membuktikan bahwa vaksin lokal akan lebih unggul dari banyak vaksin yang diproduksi di seluruh dunia.

Iran telah berhasil menurunkan angka kematian harian akibat Covid-19 jadi 120 minggu ini setelah lebih dari tiga bulan memberlakukan penutupan parsial, jam malam dan melanjutkan larangan perjalanan dalam kota.

Dengan hampir 55.000 kematian dan 1,2 juta infeksi, Iran kini menjadi negara yang paling terpukul dampak Covid-19 di Timur Tengah.

Gubernur Bank Sentral Iran mengumumkan pada hari Jumat bahwa Iran telah mencapai kesepakatan untuk membayar 16,8 juta dosis vaksin dari Covax, sebuah inisiatif global di bawah Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Tujuannya untuk memastikan akses yang adil terhadap vaksin untuk semua negara.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

iran Covid-19 Vaksin Covid-19
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top