Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mahfud MD Sebut Negara Harus Tegas, Singgung Rizieq Shihab?

Menko Polhukam Mahfud MD menyatakan bahwa negara tak boleh kalah dari orang yang memiliki banyak pengikut. Pernyataan itu dilontarkan di tengah polemik kasus Rizieq Shihab salah satu tokoh ormas agama yang dikenal memiliki banyak pengikut.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 28 Desember 2020  |  15:21 WIB
Menko Polhukam Mahfud MD menjadi pembicara kunci saat seminar nasional untuk memperingati HUT Ke-6 Badan Keamanan Laut (Bakamla) di Jakarta, Selasa (15/12/2020). Seminar tersebut membahas tema Pengelolaan Perbatasan Laut Republik Indonesia. ANTARA FOTO - Aditya Pradana Putra
Menko Polhukam Mahfud MD menjadi pembicara kunci saat seminar nasional untuk memperingati HUT Ke-6 Badan Keamanan Laut (Bakamla) di Jakarta, Selasa (15/12/2020). Seminar tersebut membahas tema Pengelolaan Perbatasan Laut Republik Indonesia. ANTARA FOTO - Aditya Pradana Putra

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD kembali menekankan bahwa negara tak boleh kalah dari orang yang memiliki banyak pengikut. 

Tak jelas pernyataan itu ditujukan kepada siapa, namun jika melihat situasi polhukam belakangan ini kuat dugaan pernyataan itu ditujukan kepada sosok Rizieq Syihab yang saat ini ditahan polisi karena kasus kerumuman dan pelanggaran protokol kesehatan covid-19.

"Negara tidak boleh takluk kepada orang kuat, baik kuat fisik karena pengikutnya banyak atau kuat secara politik karena nebeng partai politik," kata Mahfud dalam sebuah webinar yang dikutip Bisnis, Senin (28/12/2020).

Mahfud juga menambahkan bahwa keadilan hukum harus  terus dijunjung tinggi. Siapapun pelaku pelanggaran hukum harus mendapat kedudukan yang sama dihadapan hukum. Dia menegaskan bahwa negara yang tidak mampu menegakkan keadilan hukum maka tinggal menunggu kehancurannya karena negara tidak hadir.

"Oleh sebab itu pemerintah sama saja tegakan keadaan. Kalau enggak tinggal menunggu waktu," jelasnya.

Seperti diketahui penegakan hukum di Indonesia sedang banyak disorot menyusul penahanan Rizieq Shihab dan dugaan pembunuhan terhadap enam anak buahnya oleh aparat kepolisian.

Banyak pihak menilai bahwa penahanan Rizieq tidak tepat dan menuntut pengusutan tewasnya enam Laskar FPI hingga selesai. Sementara pemerintah memastikan bahwa upaya penegakan hukum kepada pentolan FPI itu sudah dilakukan secara proporsional.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mahfud md rizieq shihab Covid-19
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top