Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wakil Ketua DPR: Kesuksesan Pilkada 2020 Tergantung Protokol Kesehatan

Pilkada menimbulkan keresahan di tengah masyarakat lantaran dikhawatirkan kembali menimbulkan lonjakan kasus Covid-19.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 05 Desember 2020  |  15:22 WIB
Sufmi Dasco Ahmad/JIBI - Bisnis/Jaffry Prabu Prakoso
Sufmi Dasco Ahmad/JIBI - Bisnis/Jaffry Prabu Prakoso

Bisnis.com, JAKARTA – Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad menegaskan agar Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) selaku penyelenggara Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Serentak 2020 untuk benar-benar menerapkan PKPU soal protokol kesehatan Covid-19 secara ketat saat pelaksanaan pilkada.

“Karena sukses atau tidaknya pilkada bergantung pada itu. Saya mungkin berpendapat bahwa KPU dan Bawaslu harus sering-sering melakukan sosialisasi mengenai tata cara protokol Covid-19 di TPS atau tata cara waktu pemilihan suara,” kata Dasco, mengutip keterangan resmi DPRI RI, Jumat (4/12/2020).

Politisi Partai Gerindra itu juga meminta kepada jajaran pemerintah daerah, perangkat desa Ketua RT, RW, lurah hingga camat untuk memberikan pemahaman kepada masyarakat tentang pentingnya untuk melaksanakan protokol kesehatan (prokes).

Salah satunya yang perlu ditegakkan adalah menghindari berkerumun saat pelaksanaan pemilihan maupun pemungutan hingga penghitungan suara.

“Biarkanlah saja petugas dari KPU, Bawaslu, pihak kepolisian maupun saksi-saksi dari paslon yang mengawal hasil penghitungan suara di TPS. Dan kami minta penyelenggara pemilu untuk di TPS-TPS disiapkan protokol Covid-19 yang tepat,” pesannya.

Dalam empat hari ke depan, Indonesia akan menggelar pilkada di tingkat daerah. Pilkada akan dihelat di 270 daerah. Ada 9 pemilihan gubernur, 224 pemilihan bupati, dan 37 pemilihan wali kota.

Gelaran pemilihan kepala daerah itu menimbulkan keresahan di tengah masyarakat lantaran dikhawatirkan kembali menimbulkan lonjakan kasus Covid-19.

Apalagi, KPU juga mengunggah imbauan untuk melakukan pencoblosan saat pilkada, bahwa pemilih yang sedang menjalani rawat inap, isolasi mandiri dan orang yang positif Covid-19 untuk mencoblos.

Para pasien atau masyarakat yang positif Covid-19 bisa memilih berdasarkan data yang diperoleh dari perangkat daerah di bidang kesehatan atau Satgas Percepatan Penanganan Covid-19 di wilayah setempat.

Pasien tersebut dapat menggunakan hak pilihnya di tempat pemungutan suara (TPS) yang berdekatan dengan rumah sakit.

“Pasien Covid-19 dan rawat inap, tidak kehilangan hak pilih,” demikian ditulis KPU dalam yang diunggah di Twitter, Kamis (3/12/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dpr Pilkada 2020 Covid-19
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top