Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Duh! Dalam Sepekan Terakhir, Lima Staf WHO Positif Covid-19

Dengan begitu, total sudah ada 65 staf di kantor pusat WHO di Jenewa yang telah terpapar virus Corona sejak pertama kali ditetapkan sebagai pandemi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 17 November 2020  |  11:09 WIB
Lambang WHO di pintu utama kantor pusatnya di Jenewa, Swiss -  Bloomberg/Stefan Wermuth
Lambang WHO di pintu utama kantor pusatnya di Jenewa, Swiss - Bloomberg/Stefan Wermuth

Bisnis.com, JAKARTA - Kepala teknis untuk Covid-19, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Maria Van Kerkhove melaporkan bahwa sudah ada lima kasus positif di lingkungan kerja organisasi tersebut daam seminggu terakhir.

Dengan begitu, jelasnya, total sudah ada 65 staf di kantor pusat WHO di Jenewa yang telah terpapar virus Corona sejak pertama kali ditetapkan sebagai pandemi. WHO pun kini sedang menyelidiki sekelompok kecil kemungkinan kasus potensial.

"Semua baik-baik saja, semua menderita penyakit ringan atau (tidak menunjukkan gejala)," kata Kerkhove, Selasa (17/11/2020).

Mike Ryan, pakar darurat utama WHO, mengatakan bahwa wilayah Jenewa Swiss, tempat badan kesehatan PBB itu berpusat, dan wilayah Vaud di dekatnya, memiliki beberapa penularan paling intens di dunia saat ini.

"Sepengetahuan saya, klaster yang sedang diselidiki adalah bukti pertama dari potensi penularan di kompleks WHO, tetapi kita tidak dapat sepenuhnya melindungi diri kita sendiri dari hubungan sosial kita sendiri dan keterlibatan lain dengan keluarga dan sekolah dan banyak hal lainnya," katanya.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus pada hari Senin pulang dari karantina setelah diketahui memiliki kontak dengan seseorang yang dites positif Covid-19.

"Saya baik-baik saja, tidak ada gejala. Sekarang hari ke 17. Saya mengikuti protokol. Karena tidak ada gejala dan juga tindak lanjut penuh dari protokol, saya tidak merasa perlu untuk dites. Saya dapat meyakinkan Anda bahwa saya baik-baik saja dan sebenarnya sangat, sangat sibuk," kata Tedros.

Tedros Adhanom Ghebreyesus muncul ke publik pada konferensi pers WHO tanggal 16 November untuk pertama kalinya sejak karantina, setelah 17 hari usai berkontak dengan seorang positif Covid-19.

Ketika kembali beraktivitas, Tedros bahkan merasa tidak perlu untuk melakukan tes Covid-19. Menurutnya, dia telah mengikuti seluruh protokol kesehatan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who Virus Corona Covid-19

Sumber : Tempo/Reuters

Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top