Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Indonesia Berpotensi jadi Tempat Uji Klinis Tahap 3 Vaksin Imperial College London

Kerja sama ini disahkan melalui penandatanganan letter of intent antara ICL, VacEquity Global Health ltd (VGH) dan Kementerian Kesehatan.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 14 Oktober 2020  |  21:50 WIB
Menlu Retno dan Menteri BUMN Erick Thohir di London
Menlu Retno dan Menteri BUMN Erick Thohir di London

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia tengah membahas kemungkinan uji klinis tahap 3 vaksin yang dikembangkan Imperial College London (ICL).

Hal itu disampaikan oleh Menteri Luar Negeri Retno Marsudi saat press briefing di London, Rabu (14/10/2020).

Kerja sama ini disahkan melalui penandatanganan letter of intent antara ICL, VacEquity Global Health ltd (VGH) dan Kementerian Kesehatan.

"Indonesia dan ICL masih terus membahas kemungkinan dilakukannya ujiklinis tahap 3 vaksin saRNA di Indonesia," ujarnya.

Vaksin saRNA ini memiliki arti penting karena memungkinkan pengembangan unit manufaktur modular atau pop up yang dapat memastikan akses cepat atas vaksin di manapun di dunia.

Dalam pertemuan dengan ICL dan VGH, Menlu Retno membahas berbagai potensi kerja sama strategis ke depan diantaranya pengembangan platform vaksin self-amplifying RNA (saRNA).

Selain itu, Menlu Retno juga membahas soal pencegahan dan pengendalian penyakit menular, teknologi kesehatan dan peningkatan SDM di bidang kesehatan.

Seperti diberitakan sebelumnya, Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan tengah menjajaki kerja sama dengan ICL untuk mengembangkan vaksin self amplifying RNA (saRNA). Harga per dosisi ditaksir mencapai 5 pound sterling - 10 pound sterling.

Menlu Retno yang didampingi Menteri BUMN Erick Thohir dan Sekjen Kementerian Kesehatan Oscar Primadi berangkat menuju London pada Senin (12/10/2020).

Tujuan perjalanan dinas ini adalah membicarakan terkait dengan mengamankan komitmen dari sumber lain untuk vaksin Covid-19 dalam rangka kerja sama vaksin bilateral.

Setelah pertemuan di Inggris, Menlu Retno akan melanjutkan perjalanan ke Bern dan Jenewa di Swiss.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top