Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jasa Aborsi Online, Tarif Calo Lebih Tinggi Dibanding Dokter

Calo yang membawa pasien yang ingin melakukan aborsi di klinik tersebut akan mendapatkan bagian 50 persen.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 26 September 2020  |  13:06 WIB
Polda Metro Jaya menggelar rekonstruksi kasus klinik aborsi ilegal yang beralamat di Jalan Percetakan Negara III, Jakarta Pusat, Jumat (25/9/2020). - Antara
Polda Metro Jaya menggelar rekonstruksi kasus klinik aborsi ilegal yang beralamat di Jalan Percetakan Negara III, Jakarta Pusat, Jumat (25/9/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Penyidik Polda Metro Jaya mengungkapkan, jika calo di klinik aborsi mendapatkan porsi pembayaran yang lebih besar dibanding pemilik klinik atau bahkan dokter yang melakukan praktik aborsi.

"Ternyata biaya untuk calo ini lebih besar daripada untuk tim yang melakukan tindakan aborsi yaitu oknum dokter dan petugas medis," kata Wakil Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya AKBP Jean Calvijn Simanjuntak usai rekonstruksi penggerebekan klinik aborsi yang beralamat di Jalan Percetakan Negara III, Jakarta Pusat, Jumat (27/9/2020).

Calo-calo tersebut kemudian diketahui menawarkan jasa aborsi secara daring dengan menggunakan situs web. Para calo tersebut akan mencantumkan nomor telepon di situs mereka dan kemudian menunggu pasien untuk menghubungi nomor yang dicantumkan.

Calvijn mengatakan calo yang membawa pasien yang ingin melakukan aborsi di klinik tersebut akan mendapatkan bagian 50 persen.

"Yang jelas adalah apabila pasien ini datang dengan menggunakan website, pembagiannya adalah 50 persen untuk calo yang ada di website itu yang mengantarkan, dan 50 persen untuk pemilik aborsi," kata Calvijn.

Sedangkan, 50 persen sisanya akan dibagikan kepada pemilik, dokter dan operator klinik tersebut.

"Yang 50 persen sisa ini dibagi oleh tim pendukung dan pemilik tempat aborsi, 50 persen ini dibagi setelah masing-masing biaya diberikan oleh tim pendukung. Ada yang Rp150 ribu sampai Rp250 ribu," tambahnya.

Apabila ada pasien yang datang ke klinik tersebut tanpa bantuan calo, para calo nantinya juga akan tetap mendapatkan bagian sebesar 40 persen.

Lebih lanjut Calvijn menjelaskan klinik aborsi di Jakarta Pusat ini sulit mendapatkan pasien, karena klinik tersebut tidak mengiklankan jasanya secara langsung, tapi lebih banyak menggunakan calo.

"Di sini kami temukan bahwa praktik aborsi di sini peran calo sangat besar. Kita melihat skema yang ada jaringan ini siapa pun pasien yang membuka web tersebut ternyata nomornya (calo) sudah tertera di situ. Baru mereka menghubungi tempat-tempat aborsi yang mereka ketahui," kata dia.

1 dari 4 halaman

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

praktik aborsi
Sumber : Antara
Editor : Nancy Junita

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top