Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Faisal Basri: RI Butuh 'Panglima Perang' yang Kerja 24 Jam untuk Tangani Covid

Faisal Basri mencontohkan, penanganan dampak tsunami di Aceh dan Nias sukses dipimpin oleh Mantan Ketua Badan Rekonstruksi dan Rehabilitasi, Kuntoro Mangkusubroto.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 20 September 2020  |  22:34 WIB
Pakar Ekonomi Faisal Basri memberikan paparan dalam diskusi bertajuk Roadmap Pengembangan Kendaraan Listrik di Indonesia, di kantor pusat PLN, Jakarta, Selasa (10/7/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan
Pakar Ekonomi Faisal Basri memberikan paparan dalam diskusi bertajuk Roadmap Pengembangan Kendaraan Listrik di Indonesia, di kantor pusat PLN, Jakarta, Selasa (10/7/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA - Ekonom senior Faisal Basri menyampaikan penanganan pendemi Covid-19 memerlukan sosok atau figur panglima perang yang siaga selama 24 jam. Sejauh ini, penanganan Covid-19 dinilai tidak maksimal. 

Dalam sebuah diskusi, Faisal mengatakan 'panglima perang' dibutuhkan yang harus bekerja penuh dalam menangani Covid-19 atau bukan sekadar menjadi tugas pendamping.

Dia pun mencontohkan penanganan dampak tsunami di Aceh dan Nias yang sukses dilakukan oleh Mantan Ketua Badan Rekonstruksi dan Rehabilitasi, Kuntoro Mangkusubroto.

"Mungkin bukan Pak Kuntoro-nya, tapi kualifikasi seperti dia yang full time, 24 jam kerja dan itu dipuji secara internasional karena berhasil menanganinya," katanya dalam 'Webinar Strategi Menurunkan Covid-19, Menaikkan Ekonomi', Minggu (20/9/2020). 

Di sisi lain, regulasi setingkat Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang terkait penanganan Covid-19 menjadi penyebab upaya penanggulangan pandemi tersendat.

Faisal menyebut saat ini hanya ada Perppu yang menangani anggaran negara dan sektor keuangan. Oleh karena itu, wajar jika Presiden Joko Widodo membentuk tim khusus yang berbeda dengan tugas tertentu.

"Jadi wajar kalau hampir setiap minggu Pak Jokowi mengumumkan tim baru seperti tim percepatan vaksin, tim penanganan delapan provinsi dengan kasus tinggi dan lain-lain," katanya 

Adapun, dalam beberapa hari terakhir, pemerintah diketahui membentuk beberapa tim khusus untuk fokus menangani sejumlah daerah yang masuk dalam zona merah.

Terakhir, Menteri Kesehatan Terawan mengirim sebuah tim menemui Wali Kota Bogor Bima Arya untuk mengetahui penanganan Covid-19 di kota zona merah itu.

Tim itu dipimpin Staf Ahli Bidang Hukum Kesehatan Kementerian Kesehatan Kuwat Sri Hudoyo. Kuwat mengaku ditugaskan Menkes Terawan untuk memonitor sembilan provinsi yang penyebaran Covid-19 nya cenderung meningkat, termasuk ke Kota Bogor, mewakili Provinsi Jawa Barat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

covid-19
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top